Tuesday, November 16, 2004

Idul Fitri

Liburan sekarang, gw ada tugas untuk bikin tulisan ttg memaknai idul fitri. Setelah gw lirik-lirik, gw tengok-tengok *kayak mau nyebrang jalan aja*, gw tilik-tilik, kok jadi sedih sendiri ya?

Waktu itu, gw ke Bogor. Malem takbiran tuh. Lewat jembatan merah, ruamueeeee buanguet! Orang-orang tumpah ruah ke jalan. Jalan yang biasanya dua jalur untuk mobil, jadi satu jalur mobil dan satu jalur buat pejalan kaki. Itu pun udah desak-desakan. Pokoknya lautan manusia deh! Gw ama keluarga gw yg ada di mobil sampai terheran-heran.

"Ya ampun..ada apaan nih??"
"Kan malem takbiran..."

Gw mikir, apa iya semuanya yang ada disitu niatnya malem takbiran? Gak mungkin! Masa iya malem takbiran dua-duaan, pegang-pegangan? o.O Nangkring-nangkring di tengan jalan(!). Gak jelas banget.

Sedih ngeliat pemandangan kayak gitu. Jadi apa makna idul fitri ini? Memang dirayakan tapi apa dirayakan dengan cara seperti ini?

Di tipi juga. Semuanya disulap jadi "spesial lebaran" or "spesial idul fitri" (tapi gw yakin, nasi goreng tetep "spesial pake telor" =P). Ada juga yang maksa, "Dugem spesial idul fitri". Whaaattt??? Ga banget, deh.
"Bebas mau makan apa aja. Kan udah lebaran."
Jadi, idul fitri ini hari pembebasan kita dari kekangan tidak boleh makan dan minum?
Hari saat kita bersilaturahmi (silaturahim?) dengan keluarga yang lain?
Apa hari-hari lain kita gak silaturahmi ke keluarga yang lain?
Hari saat kita maaf-maafan dengan temen-temen dan keluarga?
Apa hari-hari lain kita gak perlu maaf-maafan?

Idul fitri lebih dari itu. Bukan sekedar maaf-maafan, silaturahmi, dan bikin kue.

Taqabalallahu minna wa minkum. Taqabal ya kariim.

ps: Apa hari menjelang idul fitri itu hari-hari saat penuh obral dan diskon? Kenapa hari-hari lain enggaaaaaa????? (T_T)

0 komentar: