Saturday, May 13, 2006

apa ya judulnya?

ada kalanya kita berusaha menutupi kesalahan yang dibuat. Padahal, kalo kesalahan diungkapkan kan lebih baik.

inget kejadian waktu masih kecil. bukan kesalahan sih sebenernya...

kakiku pernah kejepit pintu. salah satu kuku kaki menghitam gitu deh, biasa, darah beku.

suatu pagi, waktu bangun, aku menemukan kuku kakiku yang malang itu hampir terlepas dari kaki.

oh, tidaak! gimana ini? gimana ini? gimana iniiiii???? kalo ga ada kukunya, gimana nasib kakiku? kalo ga tumbuh lagi gimanaaa? kalo ketauan ibu gimanaaa??
*kehebohan dan kepanikan dalam silent mode karena takut ketauan*

tiba-tiba...
TRING! mendapatkan ide cemerlang!

tau ide cemerlangnya? selotip. ya, selotip. selotip bening tepatnya.
aku pake selotip supaya kuku kakiku yang malang itu tetap pada tempatnya. aku 'balut' kuku kakiku yang malang itu. huhuhu...berharap dia akan 'menempel' kembali.

tapi itu tidak bertahan lama...

waktu main-main ama kakak, tiba-tiba kakakku sadar ada sesuatu yang salah dengan kakiku. dengan mudahnya, kuku kakiku yang malang dan berbalut selotip itu dicabut dari kakiku...

AAAAAAAA!!!!

itu bukan teriak kesakitan tapi teriak panik!

aku: "kenapa dicabuuttt?"
kakak: "ibuuuu...kuku si Rani copoot..."
ibu: "haah? ooh..ya ga pa-pa..nanti kan tumbuh lagi."
aku: "eh?"

lho? bakalan tumbuh lagi ya?

kalo ngomong dari tadi kan ga harus panik-panikan segala...
home

0 komentar: