Friday, July 28, 2006

18 Juni - Geneve

Saatnya pergi dari Zurich menuju Geneve. Naik kereta dari Zurich Hauptbahnhof kira-kira pk.09.30 dan nyampenya itu kira-kira jam satu siang. Gw menderita banget naik kereta soalnya lagi pilek jadi kalo lewat terowongan tuh telinganya sakit karena beda tekanan udara. humph...

nyampe di stasiun Geneve, langsung ke hotel sambil dorong-dorong koper secara hotelnya deket banget ama stasiun. namanya Hotel Windsor yang toiletnya aneh banget. Ga ada wireless lan pula. haree geneee gituu... beberapa hari kemudian, gw pindah ke Hotel Cristal yang ada wireless lan-nya tentu saja.

setelah beres-beres di hotel, langsung jalan-jalan. Di Geneve itu ada danau, namanya Lac Leman (baca: Lak Lemang) atau Lake of Geneva. Jaraknya deket banget dari hotel. Tinggal belok kiri trus jalan luruuuuus aja. nyampe deh. kalo gw pikir sih, air danaunya dari laut. soalnya kalo udah di danau itu wangi pantai banget. asin :P

** start oot **
oia, sebelum pergi ke swiss ini, gw udah dikasih tau tuh ama bapak kalo di swiss ada 4 bahasa. jerman, prancis, roman, ama itali.

"ga ada bahasa inggris?"
"ga ada!"

mampus kan...

mau ngomong apa gw? prancis? udah lama banget ga belajar. jerman? gw cuma tau ich liebe dich, achtung, danke, ballack, podolski, klose... :D
roman? bahasa apa pulaa itu...itali? komo deui jeung ieu. spaghetti, pizza, pisa, del piero, cannavaro, buffon, matera--ups! cukup.

kalo di zurich orang-orang make bahasa jerman. karena letaknya agak ke utara dan swiss emang tetanggaan ama jerman. kalo di geneve, orang-orang make bahasa prancis karena letaknya emang deket banget ama prancis. Lac Leman aja sebagiannya itu milik swiss dan sebagiannya lagi punya prancis. ajaib ya? dua kota yang berada di negara yang sama tapi bahasa yang dipakenya beda. tapi tetep aja, di dua kota itu gw ga ngerti apa-apa :P

karena di geneve gw cukup lama, mau ga mau harus berinteraksi ama bule-bule itu. kalo gw nyamperin toko, diajak ngomong prancis tapi gw jawab pake bahasa inggris. hahahahaha...tapi mereka ngerti kok. iyalah, bahasa internasional gitu. kaga ngerti? nyebur aja lo ke lac leman! :P
** end of oot**

Lac Leman plus air mancurnya. Seneng banget diem lama-lama disini. Adem. Harap dicatet ya, airnya ga kotor jadi ada juga orang yang nyebur. Oia, gw juga sekalian nyari kedutaan prancis di sini buat ngurusin visa (tentang kegagalannya, entar aja diceritainnya). muter-muter. panas-panas. heuh...

selama pencarian itu, lewat sebuah lapangan yang emang ada persiapan acara. kan ada yang ngecek sound system, tau ga ngeceknya gimana?

"cek cek..satu..satu, dua, tiga..."

hahahahaha...serius! kayaknya yang ngecek orang indonesia. ga ngeliat sih, ga keliatan soalnya :P

setelah tau tempat kedutaannya, gw balik lagi ke hotel naik trem! selama gw di geneve, gw berpikir, kenapa di indonesia ga pake trem ya? kalo pake trem kan lebih enak. lebih teratur. orang ga berhenti di sembarang tempat. berhentinya ya di halte trem itu. ga ada yang namanya 'ngetem' juga. kalo di halte itu ga ada orang yang nunggu, ya udah, jalan aja terus. ga nungguin ampe penuh. jadi, mau naik trem atau naik mobil sendiri kayaknya ga ada bedanya. ya, kecuali ke tempat-tempat tertentu yang tidak terjangkau oleh trem. busway kayak di jakarta? bisa juga tapi busway makan tempat sendiri kan? jadi butuh jalan yang cukup besar sedangkan trem engga. di jalanan itu udah ada 'rel' trem, jadi ga makan tempat. trem pun mematuhi lampu lalu lintas kayak mobil biasa.

ada lagi yang gw perhatiin. jalanan di zurich maupun di geneve itu kecil-kecil. paling muat 2 mobil atau tiga. yang muat tiga mobil pun jarang. trus, banyak zebra crossnya (meskipun sebenarnya engga tepat disebut zebra cross, soalnya warna garisnya bukan putih tapi kuning). hampir di setiap persimpangan atau belokan pasti ada zebra cross dan orang-orang pasti nyebrang di zebra cross. kagum banget deh ama budaya kayak gini. meskipun mobil lagi kenceng, mau di tanjakan atau di turunan, kalo ada orang yang mau nyebrang, mobilnya pasti berhenti dan mempersilakan kita untuk nyebrang. hebat banget ya?

pengen nerapin di indonesia tapi di sini kan jarang banget ada zebra cross. paling di persimpangan yang ada lampu lalu lintasnya doang. kalo di zurich atau geneve, kita gampang banget nemu zebra cross. di tengah-tengah jalan juga ada kalo ternyata persimpangan jalan itu cukup jauh alias jalannya panjang banget. jadi, kalo disini, gw susah nerapinnya :P

sebelum, balik ke hotel, foto-foto dulu di monument brunswick.


yak, silakan diartikan sendiri, ya. :P










































mampir di toko buat beli minuman dan gw terkejut dengan apa yang gw temukan!

luar biasa!

home

0 komentar: