Thursday, August 24, 2006

20 Juni


hari ini dimulai dengan perjalanan mendapatkan visa prancis. naik trem dari cornavin menuju athenee, daerah konsulat prancis berada. cornavin dan athenee itu semacam halte trem. mungkin kalo di bandung tuh semacam ledeng, kalapa, cicaheum, sarijadi, sadang serang, dll. karena tgl 18 udah survey tempat konsulatnya, jadi ga muter-muter nyari lagi.

kenapa engga dari kemaren ngurus visanya?
karena ternyata di konsulat itu lagi diadakan pemilu buat warga negara prancis yang tinggal di luar prancis. jadi, konsulat tutup sampai kemaren, baru buka tgl 20 ini.

kenapa engga di indonesia ngurus visanya?
karena waktunya ga cukup. apalagi birokrasi indonesia gitu. you know lah. dengan asumsi di swiss birokrasinya engga seperti di indonesia, diharapkan bisa dapet visa dengan lebih mudah.

waktu udah nyampe di konsulat, ternyata kantornya masih tutup tapi udah banyak orang. kira-kira 3 orang *banyak itu lebih dari satu kan :P* dan bertambah lagi sesudah kami *gw + bokap* dateng. mulai bertanya-tanya, dari kemaren-kemaren sih bertanya-tanya-nya, dapet visa ga ya? dapet visa ga ya?

akhirnya kira-kira jam 9, konsulat ini dibuka dan setelah ngomong-ngomong sebentar, eh, taunya kami disuruh pergi ke kantor yang lain yang khusus ngurus visa. setelah dikasih peta ama petugasnya, jalan lagi deh buat nyari kantor yang satu lagi. engga terlalu jauh dari konsulat, jadi ga makan waktu lama.

nyampe di sana, udah banyak orang juga. kami ngantri di luar kantor karena pintu kantor itu dijaga ama satpam dan yang masuk adalah orang yang akan dilayani. aneh banget. masa ngantrinya di luar sih?

sebelum giliran kami, kami ditanya ama satpam, apa ya? gw juga ga ngerti :P yang ngomong bokap gw gitu. kalo ditebak-tebak sih, satpam itu ngasih formulir visa schengen sedangkan bokap gw ga mau. kami pengen visa prancis doang karena visa schengen itu ngurusnya lama, 2 minggu. soalnya dengan schengen itu, paspor kami harus berpindah-pindah negara untuk ngurus visa di masing-masing negara tersebut dan itu jelas makan waktu yang lama. sedangkan kami di Geneve kurang lebih seminggu, ga mungkin banget kan? trus satpamnya geleng-geleng. udah mulai ga enak hati nih.

beberapa menit kemudian, kami dipersilakan masuk untuk ketemu petugasnya langsung. oleh petugasnya, kami tetap ditawari visa schengen itu lagi dan bokap gw tetap menolaknya. bahkan bokap gw sampai ngomong yang artinya kira-kira begini,
"hanya untuk satu hari. kami dalam perjalanan nostalgia, dia lahir disana," sambil nunjuk ke gw dan menunjukkan paspor gw.

apa reaksi petugas itu? dia menggeleng.

"no?"
"no."

pupus sudah. pupus. habis.

akhirnya kami keluar dari kantor itu dan berjalan ke halte trem.

"gimana perasaan kamu?"
"sedih."

can you imagine? mimpi lo udah di depan mata dan tiba-tiba...wuuush...hilang! waktu tur kemaren aja, gw bisa melihat gerbang perbatasannya tapi gw ga bisa lewat. dengan uang yang membawa gw ke sini, gw ga bisa lewat. dengan sekian waktu yang berlalu untuk sampai ke sini, gw ga bisa lewat.

ngapain sih bikin schengen-schengen segala!

ya,ya,ya. bersyukur udah nyampe sini. ga semua orang bisa nyampe sini, liat salju, naik pesawat...

::sigh::

memulai hari dengan buruk. tanpa tujuan, gw ngikut bokap ampe tempat kerjanya. engga ngikut ke kantornya sih, cuma ikut turun doang dan jalan-jalan di daerah sana. halte tremnya sih bernama nations, soalnya di sana ada gedung pbb dan 'anak-anaknya'. akhirnya, berniat untuk mengunjungi semua anak-anak pbb itu, daripada engga ada kerjaan...



united nations atau perserikatan bangsa-bangsa. gw kira gedungnya bakalan tinggi, ternyata engga. ngeliat di plang depan gedungnya sih, katanya ada tur keliling gedung pbb ini. tapi setelah gw tanya ke satpam, satpamnya bilang, "no tour this week!"

baiklah. mari kita jalan lagi. ternyata dekat sana ada museum, namanya ariana. and guess what? waktu baca plang di depan gedungnya, ternyata hari di saat kedatangan gw itu, museumnya tutup!

kenapa semuanya seperti bersekongkol menolak gw hari ini sih?

ya sudah, jalan lagi, nemu banyak gedung.

*fotonya ndak bisa di aplot. ndak tau knapa*
ada unesco. bukan disini kantor pusatnya tapi di paris. *huhuhu...*


ketiga gedung ini milik ITU (ai-ti-yu bukan itu!)


aneh banget ya namanya, OMPI atau WIPO atau World Intellectual Property Organization. gedungnya lumayan tinggi nih, ngalahin gedung pbb.


ada palang merah...


OMM-WMO-World Meteorological Organization, gedungnya bagus. transparan gitu.


ada unicef...


ini WTO, World Trade Organization.


ketemu universitas lagi!


dan unhcr.

belum semua gedung 'ditemukan', gw belum nemu WHO. jalan nyari-nyari ga ketemu-ketemu. liat ada bus sih yang jurusannya itu WHO tapi saat gw pengen naik bus itu, ditunggu-tunggu busnya ga dateng-dateng. tumben banget ya? diyakini berarti gw belum ditakdirkan untuk menemukan gedung WHO.

cape juga jalannya. karena gw kelaperan dan di sekitar situ tidak terlihat adanya penjual makanan, gw memutuskan untuk kembali ke cornavin. naik trem lagi dong, gila aja kalo jalan.

nyampe di cornavin, beli sandwich dan minum. cari tempat duduk, makan sambil ngeliatin orang-orang. ngapain lagi ya? mikir-mikir. bengong clingak-clinguk. nge-net? yuuukk...

akhirnya posting deh :P

home

0 komentar: