Saturday, September 23, 2006

saya orang padang!

** percakapan malam hari **

saya:
kok hape 3G ga ada kameranya sih?

bapak:
lho? kelebihan 3G kan ga cuma video conference doang tapi bisa speed accessnya...

saya:
oia..bener juga

bapak:
ada juga hape 3G yang kameranya cuma satu.

(Loading...kalo kameranya cuma satu ga bisa video conference dong...)

saya:
lha...trus piye?

suara tawa membahana mendengar saya berkata 'piye'. bapak ketawa. ibu ketawa sedikit ngomel.

ibu:
baso a tu? (bahasa apa itu?)
awak orang padang! (kita orang padang!)
la ka 'piye' se nang kalua... (kok ya 'piye' yang disebut)

saya:
hahahahahaha...abis gimana doong? temen-temen saya kayak gitu semua...
(jadi salah gw? temen-temen gw? :D)

bapak:
kalua kan la baso padang tu! (dikeluarkan dong bahasa padangnya!)

ibu:
kalo ada yang ngomong gitu, bales dong!
"mangece a ka u? aden nda mangarati do!" (ngomong apa sih kamu? saya ga ngerti!)

saya:
huwahahahahahaha...

kira-kira dialognya seperti itu :D

memang, saya mudah terpengaruh dengan pergaulan sehari-hari. karena selama sekolah (SD-SMA) mayoritas teman-teman orang sunda, otomatis saya juga cenderung berbicara seperti orang sunda. boleh dibilang, dalam keluarga, saya paling supis. sunda pisan :D sering jadi bahan tertawaan tuh karena ke-supis-an saya. mau gimana lagi? emang udah begitu kalo sehari-hari.

sekarang beda lagi. di kampus banyaaaakk banget orang jawa. MIT, Mbandung Institute of Technology. otomatis (lagi), saya terpengaruh juga. buktinya ya dalam dialog di atas.

apa dengan semua itu membuat saya kehilangan identitas sebagai orang padang?
apa identitas sebagai orang padang itu harus saya perlihatkan?
engga juga sih...

tapi saya sudah terlanjur memperlihatkannya dalam judul postingan ini :P

kok terkesan SARA banget ya? @_@

home

2 komentar:

Adhi said...

ini bagus tau. tapi dah lama,kayaknya kamu gak bakal buaka ni pesuan ioua gak? baru tau kalo kamu akrab banget sama keluarga terutama dimeja makan. setauku kamu orang kayak blung ngak, mau terbang ya telbang, mau kulang ya pulanng wak,eh ternyata kamnu olang wagus juga, tau kalo orang tuamu orang penting buat kamu.poko-e sampea n apik-apik ae ambe kulowargo sampean, moga hidup senantiasa rukun. matur nuwun mbak. (euh dasaR WONG DESO, tapi ndeso ne nang peranciis euy.wualaah,ndesomu wuapik ceu,campur yeuh)

Widya said...

orang padang harus nunjukin identitasnya sebagai orang padang ??? ya gak juga

orang padang nunjukin identitasnya sebagai orang padang ??
kenapa ga' ?

Karena saya .... walaupun bukan orang padang (tapi orang minang) tapi seringkali dipanggil orang padang

hehehe ...
sara lagi niy
Hidup Minang