Saturday, May 05, 2007

bury

buat yang suka nonton grey's anatomy (season 1 apa 2 ya?), pastinya inget episode saat Cristina Yang nangis ga berhenti-berhenti.

apa? lupa?

haduuh...itu lhoo...pas bagian:

*spoiler mode on*
Cristina harus bed rest karena keguguran. karena orangnya bandel, masih aja ngurusin pasien. berkat saran dari dia, pasiennya bisa ketauan penyakitnya apa. trus, pas dikasih tau kalo saran dia bener, dia langsung nangis. ga bisa berhenti. bahkan Cristinanya sendiri bingung kenapa nangisnya ga bisa berhenti.
*spoiler mode off*

inget kan? masa ga inget...kapan lagi liat Cristina nangis coba?

setelah gw melakukan analisis *caelah*, apa yang terjadi pada Cristina itu karena dia suka memendam perasaan. apa yang terjadi pada dia, dia pendam sendiri. ya ga sih?

setelah nonton episode itu, gw jadi inget ama diri gw sendiri. gw pernah ngalamin hal itu. iya, nangis ampe ga bisa berhenti. mendinglah nangisnya di dalam kamar, saat sendirian, di malam hari. lha ini nangisnya saat acara keluarga dan banyak orang!

jadi, waktu itu ada acara ulang tahun pernikahan kakek-nenek dari pihak ibu. semua orang ngumpul, banyak makanan! :D biasa kan ya, sebelum makan pasti ada acara ngemeng-ngemengnya dulu. poci-poci ga jelas padahal makanan udah mulai memanggil-manggil :P nah, pas ngemeng-ngemeng itu ada acara testimoni dari anak-anak kakek-nenek alias ibu, paman, dan tante gw. wajar dong timbul keharuan saat itu.

mata udah mulai berkaca-kaca...

masih bisa ditahan tuh.

saat semua orang sudah mulai mengeluarkan airmata, entah haru entah sedih, gw mulai melepas bulir-bulir itu untuk terjun bebas. hanya sebentar saja. orang lain nangis kok gw engga? ntar kesannya gw malah ga punya emosi :P

tapi ternyata itu keputusan yang salah. sejak itu, gw malah ga bisa berhenti nangisnya, sampai dibawa ibu ke kamar buat nenangin diri. sempat berhenti tapi ketika ibu dateng buat liat kondisi gw, melihat wajah ibu dan matanya yang merah karena abis nangis, gw kembali nangis dengan hebat.

"kamu kenapa?"
"eng...eng...engga..tau..."

di antara isakan tangis, gw susah banget buat ngomong. gw juga ga ngerti kenapa ga bisa berhenti. entah menangis sampai berapa lama, akhirnya bisa berhenti. tapi ketika mengingat saat-saat gw nangis, gw masih bisa nangis lagi meskipun tidak sehebat sebelumnya. saat bisa berhenti, gw bertanya-tanya. kenapa? apa sebabnya? saat itu, gw berkesimpulan, gw nangis karena melihat ibu nangis. setiap membayangkan wajah ibu dan matanya yang merah karena nangis, gw nangis lagi.

setelah menonton episode saat Cristina nangis, gw menemukan kesimpulan baru.

tangisan gw waktu itu adalah suatu bentuk akumulasi, akumulasi dari hal-hal yang gw pendam sendiri. akumulasi dari airmata-airmata yang seharusnya gw keluarkan sebelum-sebelumnya. mungkin yang terlihat adalah gw yang selalu tertawa, tersenyum, sampai seorang teman bertanya,

"kok lo ga pernah marah sih? ketawa mulu kerjaannya. marah dong..."

trus gw ketawa dengernya. iyalah, masa kalo ada hal yang lucu malah marah. kan...lucu :P

gw pastinya pernah marah, pernah nangis, tapi ga perlu gw tunjukkin kan? ga perlu dipendam juga. just like james said, i got to let it go.

home

3 komentar:

dende said...

itu ngewhite spoilernya biar ga kebaca bukan? sama aja boong, kalo bg blognya gak putih...

btw,
"kok lo ga pernah marah sih? ketawa mulu kerjaannya. marah dong..."

kalo gw mah,
"kok lo gak pernah mingkem sih?"

*kabur sebelum ditimpuk*

dende said...

lha, berarti browser saya dong yang aneh. tampilan blogmu di sini agak aneh. sempet saya printscreen, coba liat di sini

def said...

he eh.. mingkem dong.. hahahha