Friday, June 15, 2007

cerita tentang sepatu

seminggu ini aktivitas yang saya lakukan adalah jalan-jalan mencari sepatu. seminggu. it takes a week to get a new pair of shoes.
what's wrong with me ya?
it always be like that. from one store to another, one mall to another.

saya memang seorang pemilih. untuk memilih sesuatu pasti banyak banget pertimbangannya.
contohnya ya sepatu yang saya cari-cari ini. kriterianya:
1. warna netral terang
2. harga di bawah 100 ribu
3. pake heels tapi ga pengen tinggi-tinggi amat

tuh, cuma 3 kriterianya tapi ngedapetin sepatu yang sesuai kriteria ini susahnya minta ampun. paling sedih kalo udah ada yang sesuai kriteria tapi ukurannya ga pas. misalnya ya, biasanya yang dipajang di rak itu mostly nomor 37. ga muatlah di kaki saya. minta nomor 38. kadang masih ga muat juga. minta nomor 39. eeeh...malah kegedean atau nomornya ga ada. pernah juga nomor 39 masih sempit juga. minta 40, katanya 39 nomor paling besar. heran deh. sepatunya yang aneh atau kaki saya yang aneh?

rekor terakhir itu, nyoba di satu toko dengan 5 sepatu dan dari kelima sepatu itu ga ada yang jadi dibeli. hehehehe...saya ampe kasihan liat mbaknya. duh...maaf yaa, mbak...

jalan-jalan cari sepatu, pastinya kaki yang jadi korban. hari ini mungkin sakit kaki yang paling parah banget. kalo jalan, sakitnya itu ampe pinggul! kalo kedua kaki saya bisa ngomong, mungkin mereka udah menjerit-jerit minta saya untuk berhenti jalan. duh...maaf yaa, kaki...

ditambah lagi, kadang perhatian saya teralih. liat baju bagus, pengen beli. liat rok lucu, pengen beli. ga fokus. setiap saya seperti itu, pasti ngomong ama diri sendiri:

"fokus, Rani, fokus! kamu ke sini untuk beli sepatu! fokus!"

hahahahahaha...susah jadi perempuan :P

kembali ke masalah sepatu. seperti yang udah saya sebut sebelumnya, saya orangnya pemilih. kalo ada satu sepatu yang bagus di satu toko tapi tidak memenuhi salah satu kriteria, saya akan mencari sepatu yang lain. dalam pikiran saya:

"masih ada di tempat lain, masih ada di tempat lain..."

gitu aja terus. pikiran kayak gitu kan sebenernya bikin cape. pikiran itu yang selalu ada selama beberapa hari kemarin dan mengorbankan kaki saya untuk terus melangkahkan kaki hampir ke semua toko di mall yang saya datangi. daerah dago, ciwalk, bip, ip, paskal hypersquare (ga ada apa-apa disini mah. cuma ada tempat makan doang), paris van java, diaz, matahari, yogya, kings...cape lah pokona mah.

hari ini, saya memutuskan untuk tidak berpikir seperti itu lagi. hari ini, pilih sepatu yang saya suka, beli langsung!

pikiran seperti itu sangat mempermudah pemilihan sepatu. tapi, ujung-ujungnya, sepatu yang saya pilih malah engga sepenuhnya sesuai kriteria yang sudah saya tetapkan. sepatu yang dibeli malah:
1. warna netral gelap
2. diatas 100ribu -> saya tiba-tiba menyesal saat bayar di kasir. ga sadar gitu kalo kriteria harga tidak terpenuhi. mau ga jadi beli, kok ya ga lucu. udah di depan kasir gitu...
3. ada heels dan ga tinggi-tinggi amat -> terpenuhi. yay!

saat sepatu itu ada di tangan saya, berbagai pikiran berkecamuk.

kok malah beli yang diatas 100ribu?
standar harga sepatu berapa sih?
kok malah beli yang gelap?
tapi sepatunya bagus kok...lucuuuu...sukaaaaa...
kalo ga tahan lama gimana?
setiap beli barang pasti ada resiko...
kok saya beli sepatu aja lama banget ya?
masa bikin keputusan untuk membeli sepatu aja susah banget?


dan pikiran mulai melebar kemana-mana...

kalo milih calon suami, gini juga?
lama banget dong milihnya...ga jadi-jadi nikahnya kalo gini...
kok milih, emang ada yang mau? hehe...
lha...trus gimana?
kan banyak yang harus dipikirin. ga mungkin oke-oke gitu aja...
jelas, sepatu <> calon suami!


hehehehehehe...

home

0 komentar: