Saturday, November 24, 2007

sudden



"kamu minum susu beruang ga? makan madu? minum m*tol (salah satu multivitamin)?"
"engga..."
"ibu kan udah beli. emangnya kamu pikir ibu beli ga ada gunanya?"
"..."

yep, saya ga bisa mencari alasan ketika ibu saya berkata seperti itu. karena memang saya yang salah. saya yang engga minum susu (minum sih tapi lebih sering engga), yang engga makan madu (sebenernya madu itu dimakan apa diminum?), yang engga minum m*tol, yang akhirnya berujung pada penyakit menghampiri saya.

penyakit ini datangnya begitu tiba-tiba, tanpa ada tanda-tanda atau apa. saya mulai sakit itu hari sabtu, hari jumat-nya saya masih merasa sehat-sehat aja. i was fine. i was totally fine. beda kalo misalnya sakit flu, sakitnya bertahap. biasanya dimulai dengan sakit tenggorokan dulu. bersin-bersin dulu. kalo yang ini engga, tiba-tiba aja saya ngerasa panas-dingin, pusing, dan badan panas. bingung banget kok bisa terjadi? apalagi pekan depannya saya lagi banyak tugas dan deadline.

setelah bolak-balik ke dokter dan dua kali cek darah, akhirnya ketauanlah kalo saya itu sakit tipus dan DB (backsound - tipus dan DB: oo..aku ketauaaaan..). pas tau hasil cek darah seperti itu, dokter langsung nyuruh masuk rumah sakit. aduh.

ibu saya langsung cari kamar dan saya pergi ke wc. menitikkan airmata.

kenapa? kenapa harus sekarang? kenapa? kenapa harus disaat seperti ini?

saya kesel sama diri sendiri. karena hal ini pastinya merugikan diri sendiri, orangtua, dan membebankan orang lain.

maafkan saya teman-teman...im really really sorry..hontoni gomen nasai...

kemudian saya duduk di pinggir tempat tidur (ada ruangan khusus buat orang sakit kalo mau tidur selagi nunggu dokter atau nunggu kamar yang available kayak saya) selagi nunggu ibu saya kembali. berusaha menenangkan diri, memasrahkan semuanya.

manusia punya rencana, Tuhan yang menentukan.

fine. im here. face it. deal with it. selang beberapa lama, ibu saya kembali dan saya dibawa ke kamar. biasanya kan pake kursi roda kan tuh, didorong ama perawat.

"nama panggilannya siapa?"
"rani."
"saya retno."
"..."
"kuliah?"
"iya."
"dimana?"
"di itb."
"ooo...kebanyakan belajar nih..jadi sakit.."

plis dong mbak...dan hampir semua perawat yang saya temui ngomongnya gitu..cape kan cape kan...

trus setelah saya perhatikan, ternyata rumah sakit itu sedikit banyak udah memperhatikan segi customer relationshipnya (caelaaaa...TA saya niiih...hihihi). misalnya, dengan menanyakan nama panggilan saya, dengan kata lain, rumah sakit diwakili oleh perawat berusaha untuk membangun hubungan yang lebih dekat dengan saya :) perawatnya juga ramah-ramah banget. enak deh. (tuh kan, nilai-nilai loyalitas sudah mulai tumbuh..huehehehehe..)

dan memang, selama di rumah sakit, saya ngerasa enak banget. mau mikirin kuliah, mau dipikirin juga ga bisa ngapa-ngapain. things that i can think about are what the next tv show is and when will i have for the next meal. hohohohoho...
ya bayangin aja, dapet makan 3x sehari plus snack 2x, diantara pagi-siang dan sore-malam. tiap sebelum makan ditanyain makan pagi mau apa, makan siang mau apa, dan makan malam mau apa. trus, ada tv dan remote di tangan. ada tempat tidur yang bisa diatur sandarannya. bisa tidur kapan saja...

terlebih lagi pas masuk rumah sakit, badan saya udah ga panas, jadi nafsu makannya ga berkurang parah-parah amat. aneh deh, pas masuk itu kan dicek temp nya, ternyata 36 derajat. kaget. selama di rumah ga pernah nyentuh angka 36. biasanya 37, 38, atau 39. mikirnya sih, pasti ngecek temp-nya ga bener. eh, tapi emang pas dirawat itu ga pernah panas lagi. setiap dicek itu, 36, 37, bahkan nyentuh angka 35.

cupu. udah masuk rumah sakit mbok ya agak-agak parah gitu :P

karena enaknya itu, waktu disuruh dokter pulang, saya agak sedikit kecewa. kok cepet betul pulangnya. pura-pura bahagia. padahal tangan saya yang diinfus udah bengkak kayak orang hamil (kayaknya kalo saya hamil, tangan saya bakalan segede itu) kok ya ga bahagia disuruh pulang.

bahagia atau engga, ya tetep pulang. plus istirahat di rumah selama 5 hari sesuai anjuran dokter...

terimakasih untuk teman-teman yang telah menyempatkan diri menjenguk saya :)

so, moral dari cerita ini: never disobey your mother!

home

0 komentar: