Sunday, March 16, 2008

another shoes story

Sabtu pagi, saya ngobrol sama ibu. Ibu nyuruh saya beli sepatu soalnya lagi ada diskonan di BSM a.k.a Bandung Super Mall. Bagus deh disuruh beli sepatu. Sepatu hitam saya udah hancur. Bolong lah, solnya udah tipis lah, kulitnya udah ngelupas lah…huhuhu…

Lumayan kan buat persiapan seminar (tugas akhir) yang entah kapan. Kalo hujan aja harus sedia payung, berarti kalo seminar harus sedia sepatu doooong…huehuehuehuehue…

“perginya jangan hari ini, malam minggu pasti rame. Besok aja, pagi, jadi ga macet dan parkiran juga masih kosong..”
“ya..ya..”
“duitnya ada kan?”
“ada..ada..”

Yeeeeaaay…perburuan dimulaaaaaaii…

Minggu pagi, kira-kira jam setengah sebelas udah nyampe bsm. Muter-muter dulu nyari ATM, taunya ga bisa ngambil duit, entah mengapa. Ya sudah, bayar pake debit aja. Lanjut masuk ke TKP alias tempat kejadian perburuan. Gilaa...banyak banget sepatunya. Pusing ngeliat dan milihnya. As always, saya orangnya pilih-pilih. Abis puter-puter satu-dua kali, dari sekian buanyak sepatu, cuma beberapa yang kecantol di hati. Sedihnya, ga satu pun saya beli. Ada yang terlalu keras. Ada yang modelnya bagus, ga ada warna hitam. Ada yang warnanya hitam, ga ada ukuran yang pas sama kaki. Ada yang model bagus dan warna hitam tapi mahalnya ga ketulungan. I cant spend money that much for a pair of shoes. Just kill me.

Yang menarik, ada sepatu-sepatu yang labelnya tuh ga diskon tapi ditulisnya harga mulai dari sekian sampai sekian. Saya pikir, mungkin kan kalo itu boongan? Jadi, harga sepatu itu emang aslinya sekian sampai sekian. Tapi karena dipajangnya di daerah yang lagi diskon, pikiran kita jadi kebawa-bawa kalo sepatu itu diskonan juga. Bisa aja kan? maaf, saya tidak mau tertipu :P

Karena ga dapet, saya cari TKP lain. Hohohoho…TKP yang dipilih adalah IP a.k.a Istana Plaza. Ternyata disana lagi sale juga. Hwahahahaha…ga salah deh milih ke sini. Muter-muter liat-liat, ada beberapa yang kecantol. Sayangnya, yang kecantol ga sale :( tapi dicoba juga, soalnya lebih murah daripada yang di bsm. Masih masuk budget lah. Satu sepatu putih dan hitam, beda model. Karena lebih murah malah pengen beli dua! :D

Coba yang satu, warna putih. Ada sih warna hitamnya tapi yang putih terlihat lebih bagus. Suka. Enak dipake. Positif.

Coba yang satu lagi yang beda model, warna hitam. Kok bentuknya aneh ya? Coba-coba, jalan-jalan, puter-puter. Aduh, sakit kakinya.

“ini bakalan melar ga mbak?”
“melar kok kalo sering dipake.”

Coba-coba, jalan-jalan, puter-puter. Duh, kakinya udah di depan banget. Lamaaaaa banget ngeliatin sepatu hitam itu.

“ga jadi deh mbak. Yang putih aja.”

Terima bon, terus liat-liat lagi, ternyata ada satu sepatu hitam yang kelewat diliat. Diskon 50%! Tapi ukurannya ga muat. Huhuhu…Ya sudah, yang putih aja. Waktu bayar dikasir, tiba-tiba seperti ada yang berbicara di kepala.

“Rani! Kenapa kamu jadi beli sepatu yang itu? You don’t need that shoes!”

DOOONG. Aduh, dibayar…

“kamu ga rencana beli sepatu warna putih kaaaan?” suara itu terdengar lagi.

DOONG. DOONG. Aduh! Udah dibayar!!!

Iya ya, kenapa jadi beli sepatu putih? Kan pengennya warna hitam???

Sambil masih memikirkan kenyataan yang sudah terjadi, keluar dari tempat beli sepatu putih itu, mampir ke toko sebelah yang jual sepatu juga. Ternyata eh ternyataaaa…ada sepatu yang modelnya sama tapi beda bahan, harganya lebih murah 20ribuan!!! >_<

aarrrrgghh...why ooh whyyyyyy...langsung buru-buru pulang karena kesel sama diri sendiri.

Selama perjalanan di mobil masih kesel. Gimana kalo seminar ga boleh pake putih? berarti harus cari lagi warna hitam. What was I thinking? What was I thinkiiiiiing? I don’t buy what I need, I buy what I want! And that’s..that’s..not good...Tapi yang warna putih itu lebih cantik dari yang warna hitam…

“buy what you need. Hell with prettier or not. The black one also looks good,” suara tadi terdengar lagi.

Beberapa meter dari rumah saya, saya puter balik. Balik lagi ke IP buat tuker sepatu putih itu dengan warna hitam.

“mbaak…tadi saya beli warna putih, bisa tuker warna hitam ga?”
“oooh, bisa…”

Akhirnya…pulang dengan hati tenang :)

*ga penting mode on*
Waktu keluar dari IP pertama kali, lagi kesel-kesel di mobil, langitnya gelap dan hujan cukup deras.
Waktu keluar dari IP yang kedua kali, langitnya cerah. Hahahaha…seakan mendukung :D

Trus, waktu saya balik lagi ke IP, ada ibu dan anak yang masih coba-coba sepatu. Padahal pas saya coba-coba pertama kali, ibu dan anak itu udah ada, coba-coba sepatu juga. Gila, coba-cobanya lama banget. ternyata ada yang lebih parah dari saya. Hehehehe…
*ga penting mode off*


home