Tuesday, January 10, 2017

book review: Critical Eleven

Sedikit intro tentang Ika Natassa. Buku-buku Ika Natassa sudah lama saya dengar. Beberapa teman pernah merekomendasikan, namun entah kenapa saya belum tertarik untuk membaca bukunya. Mungkin karena genrenya "chicklit" or "metropop" yang membuat saya berasumsi kalau jalan ceritanya ya begitu, ada laki-laki dan perempuan, konflik cinta-cintaan, dan akhir happy ending. Begitu kan umumnya kemasan chicklit? Dulu saya belum tertarik.

Hingga 2 tahun lalu, keinginan untuk membaca buku chicklit tiba-tiba muncul. Saat itu buku Antologi Rasa versi Illustrated Edition baru terbit dan Ika Natassa sendiri yang buat ilustrasinya. Menarik. Akhirnya saya beli buku Ika Natassa pertama saya. Setelah membaca Antologi Rasa, saya akhirnya mengerti kenapa banyak teman dan orang yang suka dengan cerita-cerita Ika.
Sama juga dengan Critical Eleven. Sudah lama lihat berseliweran di timeline dan toko buku, sudah masuk juga dalam daftar buku yang ingin dibeli. Entah kenapa prioritasnya masih di bawah buku-buku lain. Padahal saya suka dengan premis bukunya. Saya sendiri suka dengan bandara. Beberapa kali bikin cerita dengan setting bandara, tapi belum ada yg kelar. Hahaha. 

Sampai akhirnya saya menemukan aplikasi iJakarta. Senang banget waktu buku Critical Eleven muncul di halaman pertama. Pucuk dicinta ulam tiba!

Kesan pertama baca Critical Eleven: multi POV again? Apa semua buku Ika Natassa multi POV? (Beberapa waktu lalu saya baru tahu kalau Antologi Rasa adalah buku pertama yang multi POV dan Critical Eleven adalah yang kedua). Seperti Antologi Rasa (dan mungkin buku-bukunya yang lain), cerita Critical Eleven mengalir enak dibaca. Ikut larut dalam penggalan-penggalan romantis antara Ale dan Anya yang bikin senyum-senyum sendiri. Humor, sarkasme, beserta bahasa dan bahasan urbannya seperti sedang mendengar teman sendiri yang langsung bercerita. Dan tentu saja bagian New York!

Paris has its light, Rome its crooked alleys, London its misty Thames. But nowhere is as breathlessly romantic as New York City.

Oh we all have a thing for the concrete jungle, yes?

Dengan karakter Ale dan Anya yang digambarkan hampir sempurna (ganteng-cantik, kaya, dan mapan), cerita mereka hampir seperti too good to be true. Maybe we are all longing for what Ale and Anya have, and Ika gave what we want in a story. Gaya cerita yang banyak flashback kadang bikin bingung dengan timeline cerita kalau bacanya tidak teliti. Ketika saya memulai baca buku ini, saya tidak membaca blurp yang ada di kover belakang. 'Tragedi besar' Ale dan Anya jadi kejutan tersendiri buat saya. Pengungkapan detailnya yang perlahan, jadi salah satu alasan untuk terus membuka halaman demi halaman.
Sebelas menit yang paling kritis di dalam pesawat, yaitu tiga menit setelah take off dan delapan menit sebelum landing...it's kinda the same meeting people. Tiga menit pertama saat bertemu seseorang itu kritis sifatnya dari segi kesan pertama...And then there's the last eight minutes before you part with someone..delapan menit ketika senyum, tindak tanduk, dan ekspresi wajah orang tersebut jelas bercerita apakah itu akan jadi awal sesuatu ataukah justru menjadi perpisahan.
Tapi saya merasa konflik utama cerita agak tidak nyambung dengan premis Critical Elevennya. I mean, they are what they are right now. Based on those eleven minutes, they already made a decision. So, they already passed the eleven minutes critical moment, amirite?

(Pembaca kok banyak protesnya, bikin cerita sendiri gih *toyorkepalasendiri*)  
...expectation is the root of all disappointments.
Just as what she mentioned, mungkin saya menyimpan banyak ekspektasi terhadap buku ini sehingga banyak protesnya. Put the expectations aside, this book is entertaining and a well-told story. 

Tentang filmnya yang akan muncul nanti, belajar dari bukunya, saya tidak akan menyimpan ekspektasi apa-apa. Lihat dari posternya sih bagian New York ada ya. Atau bisa jadi ceritanya akan berbeda dibanding bukunya (Surprise me, Jenny Jusuf!). Kalau ditanya siapa yang pantas berperan sebagai Ale dan Anya, melihat penggambaran karakter mereka, tentu saja: Dian Sastro dan Nicholas Saputra! Hahahahaha #anak90an. But seriously, memang ga ada yang lain ya selain Reza? 


0 komentar: