Thursday, July 29, 2004

Gak ada kerjaan...

Yak..sekarang pukul 20.27. Kukira malam ini bakalan rame ternyata tidak =(. Huhuhu...Daripada gw bersedih terus mendingan gw cerita-cerita ajah...

Tadi malem gw mimpi buruk! Setelah dipikir-pikir, ternyata mimpi gw ituh adalah serangkaian kegiatan dan adegan dalam buku2 yg gw baca akhir-akhir inih..

Jadi ceritanya beginih...gw dan yang laen2nya (entah sapa gw juga gak tau..) dikarantina (nah, kayak apaan ajah...) trus nama kelompok kita adalah Friendster (ngaco kan?? inget..inget..inih cuma mimpi...Tampaknya gw keseringan buka Friendster ampe kebawa mimpi). Trus, critanya kita ngadain suatu acara di lingkungan luar karantina. Abis gituh, gw jadi tim sweeping (jadi inget pas gw ke Cikole). Pas gw sweeping, entah bagaimana ternyata ada anak yg hampir jatuh dari genteng (apaan coba?? Tapi gw tau inih adalah salah satu cerita dalam buku Memoirs of a Geisha yang lagi gw baca). Duh, gw panik dong. Akhirnya, gw ama temen tim sweeping gw, naik ke atas buat nyelametin tu orang.

Nah, yang seremnya mulai dari sini....waktu udah diselametin, orang ituh tiba-tiba ngilang dan pas gw ngebalik orang ituh udah nancepin pisau ke arah temen tim sweeping gw. Berdarah-darah. Gw langsung lari dan tereak, "WAAAAA....." (kalo yang inih adegan dalam buku Trials of Death-Darren Shan yang udah selesai gw baca). Temen gw ituh udah mati terkapar dan orang yg ituh ngejar-ngejar gw. Akhirnya gw ketangkep dan...leher gw diiris...Kerasa banget irisannya...perih gituh... (ini juga adegan dalam Memoirs of a Geisha yang sebelum gw tidur, baruuu aja baca adegan ituh..kebawa mimpi deh...=P).

Pas leher gw diiris ituh, gw dikira udah mati (bego banget gak sih, cuma diiris doang dikira udah mati)... gw nutup mata..dan di pelupuk mata gw, gw ngeliat..mmm..ituh apa namanya kalo yg ada di maenan PS ituh..kalo maen brantem2an..apa sih..lupa gw...pokoknya kehidupan gw menurun..dari 20%...10%..begitu deh...tapi ternyata gw gak mati kok...oh iya, adegan ini kayak kover salah satu majalah terbitan minggu ini yg gw baca..)

Abis gituh gw dibawa ke markas para pengkhianat ituh. Disana gw ditidurin. Kan gw gak mati tuh, jadi gw harus bertahan dalam posisi yang sama. Nah, tadinya mata gw kan ketutup, taunya ama gw sendiri gak sengaja kebuka...hehehehe..trus pengkhianat-pengkhianat ituh pada bilang
"Eh, matanya belum ditutup tuh..."
"Mana? mana?"
"Ituh..."
Padahal mata gw udah kering..pengen ngedip tapi gak bisa..ntar ketauan dong...
"Ya udah tutup ajah.."
Akhirnya mata gw ditutup...

Kemudian..setelah beberapa lama..gw didudukin (buat apaan, gw juga gak tau..). Tapi kan yang namanya mayat kan seharusnya kaku, sama gw, kaki gw malah dibengkokin kayak mau duduk ajah...(bego bener...). Gw nyadar..akhirnya gw ngebuka sedikit mata gw dan ternyata, sodara-sodara, di depan gw ada salah satu anggota pengkhianat ituh yg nyadar mata gw kebuka, dan yang bikin gw kaget, ternyata orang ituh adalah...Wallace Huo!! (kalo inih pasti gara-gara gw baca Bintang minggu ini. Soalnya ada foto dia..hehehehe...) Tambah ngaco aja kan mimpinya...Tapi si Wallace Huo inih baek. Kayaknya dia nyadar gw pura-pura mati dan nyuruh gw kabur ajah pake bahasa isyarat. Lagian pengkhianat yang laen yang ngedudukin gw udah ngomong gini, "Lho kok? Kok kakinya bengkok??"

Langsung ajah gw kaabbuurrrrr...ngibrit secepat mungkin..anehnya, gw gak dikejar tuh. Waktu gw udah nyampe di lingkungan luar karantina, ada polisi, gw langsung tereak-tereak
"Pengkhianatan! Pembunuhan! Di dalam! Pengkhianatan..!!"
Polisinya nyantei-nyantei ajah sambil ngangguk-ngangguk...bingung kan gw...Tapi sebodo banget yang penting gw udah lolos...Cape gw. Abis gituh, ceritanya gak begitu berarti, yang ramenya depan-depannya doang. Huwah, ngetiknya juga cape...

Cerita laen lagih. Gw kalo kemana-mana lebih suka sendiri. Bukan..bukannya gak punya temen tp menikmati kesendirian gituh. *caelah...* Trus, beberapa hari yang lalu, gw lagi punya duit..hehehe..memutuskan untuk menikmati kesendirian gw di salah satu restoran cepat saji di daerah Simpang Dago *hayoooh...apa cobaaaa..*. Berhubung hari yang begitu panas terik, gw mesen, "Sundae Strawberry nya satu..." Huwah..udah lama banget gak makan es krim...Slrrrpp...Kemudian gw milih tempat duduk deket jendela. Pengennya sih diluar, tapi mengingat begitu panasnya cuaca hari ituh ya mendingan di dalem toh..adem.

Gw duduk ngadep ke jalan. Di depan gw ada ibu&anaknya lagi makan. Si anak ngeliatin gw gituh..Kenapa, de? Mau yagh? hehehehe..langsung deh *pose bikin orang kabita mode on*. Huahuahua...pokoknya makan eskrimnya dinikmatiii banget. Makannya pelan-pelan...hehehehe. Anak ituh curi-curi pandang ma gw...huahuahuahua...maap ya, de, ya...Jahat banget gw yagh... Ujung-ujungnya, gw baru nyadar, seharusnya gw beli yg rasa coklat..abis jadi eneg! Aduh..kualat kali yeee...Tapi, gw begitu menikmati kesendirian gw ituh. Besok-besok kemana lagi ya...

Selesai pukul 21.19

Wednesday, July 28, 2004

...

Pada suatu malam yang gelap, aku pergi keluar rumah. Di suatu tempat aku bertemu dengan seorang anak gadis, ia berdiri seperti tiang bendera. Aku berusaha merayu dan menggodanya. Melihat hal itu ia berkata kepadaku:
"Celaka kamu! Apakah akal kamu itu tidak cukup sebagai penangkal bagimu kalau memang tingkat keagamaan kamu tidak bisa menjadi pengontrol perbuatanmu!"
Aku berkata:
"Aah..!Demi 4JJI, di malam yang gelap ini tidak ada yang melihat kita kecuali hanya bintang-bintang di langit itu."
Ia berkata: "Lalu, dimanakah Sang Pencipta bintang-bintang tersebut?!"  

Tuesday, July 27, 2004

Keping-keping

Keping 1
Bom! Kemaren kantor KPU di bom. Gila apa? Jaman sekarang kayaknya udah biasa denger bom. Apa-apa di bom. Mall, kafe, kantor, mobil, gedung, gereja, dll. Waktu temen gw ngasih tau di Bandung ada bom aja gw biasa-biasa aja. "Eh, ada apa? Bom? Oh ya?". Biasa banget. Ya emang udah biasa ngedenger berita kayak gitu. Mungkin juga gara-gara tempat pembomannya jauh dari rumah gw makanya gw gak panik. Kalo di deket rumah gw, mungkin gw udah heboh-heboh aja kayak orang gila..hehehehe...

But, that's not the problem. The problem is orang-orang sekarang (gak semua orang lah..) lebih memilih jalan  yang lebih 'gampang'. Tidak sesuai dengan kepentingan, bom aja. Nyakitin hati, bunuh aja. Ngerebut kebebasan, tembak aja. Menyalurkan nafsu, perkosa aja. Bahkan gw pernah baca di koran ada orang yang kehilangan binatang piaraannya, dicari-cari gak ketemu, dia milih bunuh diri (motif bunuh diri buat sementara). Berita terbaru yang gw baca tadi pagi, ada kakak adik ngerebutin mi (bayangkan ngerebutin mi instan!). Sama ibunya si kakak disuruh ngalah. Ujung-ujungnya, si kakak akhirnya bunuh diri. Mengerikan dan juga menyedihkan.

Keping 2
Anak indigo. Banyak orang yang ngomongin tentang hal ini. Suatu fenomena yang menarik menurut gw dan juga lucu =). Anak indigo punya suatu kelebihan yang beda dari yang lainnya yang kadang-kadang gak masuk di akal (akal gw tentunya).

Contohnya, ada anak kecil umur 4,5 tahun bisa ngomong english dengan lancar tanpa diajari oleh orangtuanya. Dia tau tentang segala seluk beluk arsitektur tanpa belajar di jurusan arsitektur. Dia hanya membaca. Bahkan sekarang katanya dia sedang mendesign suatu ruangan bersama seorang arsitek yang bisa dianggap, mitra sejajar. Yang lucunya, pas gw baca artikel tentang anak ini, anak ini minta lemari dapur dan bak mandi dirombak karena designnya tidak sesuai dengan keinginan dia. Sang mitra membuatkannya bermotif boneka dan anak ini gak suka. She said, "im not a kid, you know?". Yes, you,  little girl 4,5 years old, with all those things, u r definitely not a kid. =)

Lain lagi, ada anak (sekarang udah remaja sih) yang gak suka matematika, sebel katanya. Dia bilang, dia bingung dengan dogma satu tambah satu sama dengan dua. Gw baca itu rada kaget juga. Gw cenderung menelan apa yang gw dapet. Satu tambah satu sama dengan dua. Oke, satu tambah satu sama dengan dua. Gak pernah ada dalam pikiran gw untuk bertanya kenapa satu tambah satu sama dengan dua? Kenapa enggak tiga? empat? atau nol?

sumber: TEMPO minggu ini

Keping 3
Tadi pagi, gw baca di koran, ada seorang remaja peserta sebuah ajang..mmm..itu lho yang sedang marak sekarang-sekarang ini, u know lah...remaja itu ditanya salah seorang juri, "Tau Taufiq Kiemas gak?". Sang 'calon bintang' menjawab,"enggak tau...". Haaaaa??? Plis doongg...Mungkin sang peserta ini masih dalam tahap seleksi kali yee..gak mungkin kan juri milih 'calon bintang' seperti dia??? Sorry, bukan maksud ngehina tapi masa iya gak tau Taufiq Kiemas itu siapa?? o_O

Dan menurut gw slogan 3B (brain, beauty, behaviour) ituh sebagian besar cuma omong kosong. Yah, semacam 'pembelaan diri sendiri' lah. Formalitas. Pembenaran biar semua hal itu benar. Penyetujuan (eh, ada yang bisa cari kata yang lebih tepat?) biar semua orang setuju.

Friday, July 23, 2004

Hi!

Pernah sering ketemu orang yang sama di angkot? Gw pernah. Pertama kali gw ketemu orang ini (cewe.red) waktu pulang dari dokter gigi. Gw masih inget banget, gw duduk di kursi artis dan dia duduk di deket pintu. Yang gw perhatiin pertama kali itu bajunya. Kinclong banget. "Pasti baru kelas 1 deh," pikir gw. Kebetulan waktu itu tahun ajaran baru. Abis itu, gw gak mikir apa-apa lagi.

Beberapa hari kemudian, gw ketemu dia lagi di mushala salah satu bimbel yang cukup terkenal di bandung (hehehe...=P). Lha...kok ketemu disini?? Ternyata, dia kelas 3 juga toh..Diliat dari gelagatnya sih, dia gak nyadar kalo gw pernah ketemu ama dia. Sejak itu, setiap pulang bimbel gw sering banget ketemu dia di angkot. Gak tau dia nyadar apa enggak.

Pernah waktu seangkot ama dia, dia lagi baca novel Diorama Sepasang AlBanna (bagi yang belum baca, disarankan untuk membacanya..hehehe). Gw pengeeeeenn banget nyapa dan ngomong, "Hai, rame ya novelnya! Udah baca ampe mana? Gw suka bagian yang di Venesia...hehehe.." tapi itu semua gak keluar. Padahal mulut gw udah kebuka tuh! Tapi gak keluar apa-apa. =(

Lain waktu, gw seangkot ama dia lagi tapi dia ama temennya. Mereka ngobrol tentang jurusan dan..gw nguping..hehehe. Ternyata dia pengen masuk jurusan keperawatan. Waow! Ada juga ya orang yang mau masuk sana. Maksud gw, pasti ada lah orang yang mau masuk sana tapi gw gak percaya orang itu ada di depan gw. Kaget juga. Hebatlah. Dari situ, gw sadar kalo tiap orang di dunia ini punya perannya masing-masing. Yang satu jadi dokter, yang lain jadi insinyur, jurnalis, perawat, dll. Gak mungkin semua orang punya keinginan (profesi) yang sama.

Nah, akhir-akhir ini, gw gak ketemu lagi ama dia. Apa kabar? Gimana SPMB nya? Lancar? Moga-moga diterima di keperawatan. Mungkin gw bakalan ketemu dia lagi nanti, bertahun-tahun ke depan, waktu gw periksa ke dokter dan dia jadi perawatnya =) .

inspired by "Those Strangers We Know"- Bandung Advertiser  

Tuesday, July 20, 2004

Gak Penting!

Kemarin, gw nemu judul film (atau sinetron ya?) yang rada-rada aneh. Judulnya tuh gak ada indah-indahnya gitu. Heran. Kayaknya semua judul film (terutama sinetron) sekarang-sekarang ini emang rada-rada...gitu deh. Ceritanya juga. Enggak jelas! Yah, gak semua sih, most of them lah. Mana sekarang udah gak malu-malu lagi tuh adegan ciuman. Semua sinetron maupun film pasti ada adegan itu. Idih, gw yang ngeliatnya aja males. Malu lagi. Kok semuanya jadi kayak gini, sih?  Dimana adat ketimuran kita? Udah ilang ditelan bumi!
 
Lainnya yang gw perhatiin, hampir semua yang ada di televisi mengeksploitasi wanita. Ya gak sih? Hampir di setiap acara pasti ada wanita yang sexy or make baju yang minim. Kecuali kuliah subuh atau liputan berita :P. Walaupun bentuk acaranya gak ada hubungannya dengan wanita tapi pasti ada wanitanya. Yang paling sering sih, iklan. Gak ada hubungannya dengan wanita tapi yang ditampilinnya pasti wanita yang berbaju minim. Gak ngerti gw. Kayaknya udah menjadi daya tarik tersendiri dengan adanya wanita-wanita itu.  
 
Jelas kan wanita zaman sekarang tereksploitasi? Fisiknya terutama. Mereka sendiri mungkin enggak sadar kalau mereka tereksploitasi. Menyedihkan.

Sebenernya topik ini udah banyaaakk banget orang yang ngebahas. Udah basi. Gw juga males sih sebenernya ngebahas tentang ini. So? Intinya, gw sebel aja gituh...Wanna do something, but what??
 
SPMB gw udah berlalu dengan meninggalkan rasa kesal di hati. Tapi, mau gimana lagi? (T_T) Yang bisa gw lakuin sekarang cuma berdoa, berdoa, dan berdoa. Hoping some miracles will happen. But finally, i can sing this song (or jingle?) loud!
 
(jengjengjeng..jejeng...jengjengjeng)
Tinggalkan semua bebaann..ayo jalaann...
Mumpung kita masih mudaa...santai saajaaa..
Saantaaii..belum lengkap tanpa...Sil***Qu**n..yeaah..Sil***Qu**n..!
 
Huahahahaha....sinting..! :D 
 

Tuesday, July 13, 2004

Cahaya di atas Cahaya

Allah (Pemberi) Cahaya (kepada) langit dan bumi. Perumpamaan Cahaya Allah, adalah seperti sebuah lubang yang tak tembus, yang di dalamnya ada pelita besar. Pelita itu di dalam kaca (dan) kaca itu seakan-akan bintang (yang bercahaya) seperti mutiara, yang dinyalakan dengan minyak dari pohon yang banyak berkahnya, (yaitu) pohon zaitun yang tumbuh tidak di sebelah timur (sesuatu) dan tidak pula di sebelah barat(nya), yang minyaknya (saja) hampir-hampir menerangi walaupun tidak disentuh api. Cahaya diatas Cahaya (berlapis-lapis), Allah Membimbing kepada Cahaya-Nya siapa yang Dia Kehendaki, dan Allah Memperbuat Perumpamaan-perumpamaan bagi manusia, dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu.(24:35)

ket:
yang dimaksud 'lubang yang tak tembus' diatas adalah suatu lubang di dinding rumah yang tidak tembus sampai ke sebelahnya, biasanya digunakan untuk tempat lampu, atau barang-barang lain.

Bisa dikatakan Cahaya Allah adalah sesuatu yang sensitif. Bisa dirasakan kalo kita punya hati yang bersih. Cahaya itu enggak datang dengan sendirinya tapi kita harus mencari..mencari..dan mencari. Gimana Cahaya itu akan datang kalo kita masih teteeeppp aja STMJ..sholat terus maksiat jalan..(duh, nyepet diri sendiri..:( ). Kalo bisa kita nambah temen deh yang bisa ngebawa kita ke arah sana. Kan kata orang juga, kalo kita bergaul dengan penjual minyak wangi, kita bakalan ketularan wanginya..tul gak? (tttuuulllll....!)

Friday, July 09, 2004

waspadalah!

Minggu kemaren ada temen gw yang cerita kalo dia kecopetan! Wuah! Lumayan tuh ilang duit beberapa ratus ribu. Copet,copet. Ampun, deh. Setelah diinget-inget ternyata gw sering banget hampir kecopetan dengan berbagai trik-triknya. Mari kita urutkan satu persatu...

1. Copetnya pura-pura ngeliat ke arah lain kalau ketauan. Ni trik kuno banget. Lagian gw ngalaminnya pas smp kok!(dan sekarang gw udah mau kuliaaahhh...-amiin-..aarrggh!) Ceritanya gw lagi jalan mau naik angkot di daerah perempatan bip. Gw pake tas ransel dan pas lagi jalan, kok kerasa ada yang narik-narik tas gw. Pas balik ke belakang...eh..ada orang garuk-garuk kepala sambil ngeliat ke arah lain. Dan gw liat tas gw, kantong yang paling kecilnya udah setengah kebuka. Alhamdulillah, didalemnya gak ada apa-apa. Jadi, si copet cuma dapet angin doang!Huehuehue...

2. Copetnya bawa tas gede atau jaket trus nutupin tas kita. Ini juga trik yang udah serrrrrrrriiiiiiinnnngggggg banget. Orang-orang udah pada tau lah. Kalo copet yang ini, gw ngalamin pas diangkot margahayu-ledeng. Gw bawa tas ransel yang gak ada isinya, cuma duit ongkos doang. Jadi, waktu itu, ada seorang penumpang pria membawa tas yang cukup panjang dan besar duduk di sebelah gw. Ya, gw gak ada prasangka apa-apa dong, biasa aja. Abis gitu, gw ngelamun...huehuehue..trus kerasa tas gw gerak-gerak. Lho?lho? kenapa nih? Tiba-tiba gw tersadar dari lamunan. Pas diliat, kantong tas gw udah kebuka 1/3 nya dan pas gw tarik tas gw, sekilas gw ngeliat tangan yang cepet-cepet dimasukin di bawah tas orang yang duduk disebelah gw! Nah, pas ketauan gitu, si copet mengalihkan pandangannya ke arah depan. Gw pandangi dengan tatapan sinis tu copet. Kurang ajar! Rese dah!

3. Kalau yang ini copetnya banyakan. Waktu itu, gw pulang sekolah, naik angkot kalapa-ledeng. Pas gw naik, kira-kira ada 3 orang pria naik juga(dengan membawa tas besar tapi tipiiisss banget. Gak ada isinya kayaknya) dan 2 orang wanita. Gw, milih duduk paling pojok deket jendela. Dua orang pria duduk disebelah kanan gw, yang satu lagi, duduk didepan gw, yang 2 orang wanita tadi duduk disebelahnya. Abis gitu, gw ngeluarin permen dari kantong tas gw. Kantong paling depan. Nah, entah mengapa, kepala gw tiba-tiba menoleh ke arah kanan. Dan gw ngeliat org yang duduk disebelah gw itu, ngintip-ngintip ke dalam kantong tas gw. Pokoknya keliatan banget deh ngintipnya! Ya, gw sinis-in aja tu orang. Orangnya nyadar trus dia mengalihkan pandangannya. Wek! Dan ternyata sodara-sodara, 3 orang copet tadi ngincer 2 wanita yang duduk di depan gw itu! Jadi, 2 copet yang duduk disebelah gw, ngajak wanita2 itu ngobrol buat mengalihkan perhatian dan copet yang duduk disebelah salah satu wanita, nutupin tangannya pake tas. Kayaknya sih sedang meraba-raba tas wanita yang duduk disebelahnya. Keliatan ama gw kayak gitu, trus gw ber-ehem-ehem! Ehem! Ehem! Sebenernya gw takut waktu itu.Hehehehe..Gimana gak takut coba dikelilingi oleh 3 copet?? Gw udah niat mau turun di Banda. Pas gw mau turun, belom ngomong 'kiri!', tu copet2 udah ngomong,'kiri!' duluan. Ya udah, gw gak jadi turunnya. Pas copet2nya turun dong, lewat jendela, gw sinis-in lagi tu orang yang duduk disebelah gw. Dia ngeliat gw juga. Dan dia, sodara-sodara, meleletkan lidahnya ke gw!Weeeekkk >:P <-- begini. Idiiihhh...! Norak banget!

4. Copetnya dua orang. Gw duduk diantara keduanya. Kayaknya sih tangan mereka merajalela tapi ama gw gak kerasa tuh!Alhamdulillah...dan gw gak tahu-menahu. Selama gw duduk diangkot, ada ibu-ibu, yang duduk dipojok deket jendela, ngeliatin gw terus dengan pandangan yang cukup aneh. Duh, si ibu teh kunaon? Waktu dua orang yang duduk mengapit gw turun dari angkot. Semua penumpang pada ribut. "Aduh, tadi copet, ya.." naaahhhh..gw baru ngeh. Ibu yang duduk dipojok nanya ke gw, "aduh, de, ada yang ilang gak?". Gw geleng-geleng. Lhaaa..si ibu ini yaa..knp gak ngomong aja dari tadi gituh..(eh, gak mungkin,ya?)

5. Kalo copet yang ini,dengan trik yang begitu terkenal, gw ngalamin di angkot kalapa-dago. Gw, duduk di pojok, yang deket sopir. Trus, ada 3 wanita yang naik. Beberapa lama kemudian ada seorang pria yang cukup necis, rambut klimis, kacamata, berkemeja rapi. Sebentar aja, angkotnya udah penuh. Gw duduknya dikelilingi oleh pria-pria. Yang duduk disebelah gw, pria. Yang duduk didepan gw, di 'kursi artis', juga pria. Rapeeetttt banget. Dan gw gak ada feeling apa-apa waktu itu. Abis gitu, tiba-tiba, si pria necis tadi ngeludah lewat jendela. "Huoeekkk..cuih!!". Ampun deh, jorok banget! Selang beberapa lama kemudian, si pria necis tadi mengeluarkan suara..."Huooeeekkk...huweeeekkk...hueeekk....". Oh, no! Gw baru sadar..copet!!! Langsung dong, 3 wanita tadi dan gw, "KIRII!!!". Pas gw turun, salah satu wanita tadi ngomong ke temennya:
"Elo sih, naro hape di kantong depan!"
"Ya..gw kan gak tau..."
Jantung gw dag!dig!dug!(bukan dut! ya..maaf saja..:P)
Copet yang kayak gini juga pernah dialamin ama temen sebangku gw. Dia naro hape Nokia 7650 (bayangkan!) di sakunya. Yah, sama deh, ada yang muntah-muntah gitu. Pas turun dari angkot, dia baru nyadar, hapenya gak ada. Padahal baru beli. Sayang banget.

Ternyata, setelah diitung-itung, gw cuma 5 kali ketemu copet. Gak banyak. Jangan lagi deh. Apa dalam diri gw ada magnet copet gitu ya? Plis deeehh.....

PERINGATAN: JANGAN PERNAH SIMPEN BARANG BERHARGA, BAIK DOMPET OR HAPE, DI KANTONG DEPAN! KALAU TIDAK, ANDA AKAN MENYESAL!!!

Saturday, July 03, 2004

menghitung hari...(duh,norak!:P)

weleh..weleh..sungguh tak terasa spmb sudah mendekat. Tinggal berapa hari lagi?mmm...kira-kira 11 hari lagi.WAOW! Begitu cepatnya waktu berlalu...Waktu kemaren2 gw terlibat percakapan yang singkat dengan temen gw. Pertamanya itu gw nanya ke dia:
"Eh, mau ikut spmb gak lo?"
"Ikut.."
"Mau ngambil apa?"
"IT.."
-Gw dieemmm....-
"Ohhh..kenapa ngambil itu?"
"Ah, engga kok..nyoba-nyoba aja..gw mau kuliah di luar.."
-Gw takjub...-
"Trus, ngapain dong ikut spmb??"
"Yaa...disuruh sih..kan nyoba-nyoba aja..kalo gak lulus gak pa-pa..dan kalo lulus juga..gak bakalan diambil..."

Gila! Nyoba-nyoba ngambil IT? Orang lain mah mati-matian pengen masuk IT dia malah nyoba-nyoba dan kalo lulus pun gak diambil lagi! Gilaaaa....!!

Duh, macem-macem aja orang-orang itu ya...

Sebelas hari lagi...Katanya sih, kudu dimaksimalin usahanya. Full Power gituh (ngutip Pak Sony..huehuehuehue...gak pa-pa kan Pak? :D)Rencana mau full power tapi kok mata ini gak kompaaaakk gitu ya ma gw. Maunya mereeeemmmm aja terus. Aduh, mata, kenapa gak mau kompromi sih...Bayangkan, baru dua soal MIPA, eh, udah merem dia. Tapi yang bikin herannya, kalo main internet, dia malah gak mau merem..wadduuh..