Monday, January 24, 2005

18...

+ delapan belas. eighteen. scary, isnt it?

- hm?

+ no? tapi delapan belas itu menjelang duapuluh, twentysomething, then thirtysomething, then fourtysomething, then..then...then...sepertinya gw ngerasa pengen stuck aja di umur tujuhbelas, hehehe. being adult is..is..scary. mungkin karena gw bungsu kali ya...(ciku ciku ciku :P)

- oh, please...itu semua enggak bisa lu cegah. act like an eighteen girl, dong ah! semua itu berjalan dengan sendirinya. semua orang mengalami hal itu, termasuk lu. lu gak bisa ngelakuin apa-apa kecuali menjalaninya. jalani saja sebaik mungkin. umur sebenarnya gak terlalu pentinglah...walaupun lu berumur delapanpuluh tahun tapi kalau jiwa lu teteup tujuhbelas, then u r seventeen :D.

+ yeah, n u know what? i dont really like my birthday. kapan sih ulangtahun gw menyenangkan? hari ini aja, hari pertama gw ospek jurusan setelah sempet vakum karena ujian, dll. whew...
percaya gak sih, waktu smp gw pernah dikasih 'hadiah' ama bapak. tau hadiahnya apa? persamaan garis lurus. soalnya, pas ulangtahun bapak ngajarin itu. ya ampun...

- hahaha...berarti bapak lu udah ngasih hadiah yang berarti, buktinya lu masih inget sampai sekarang..hahaha...just enjoy your life, ok? ;D

+ yeah...

Saturday, January 22, 2005

say, "Hi!"

halo!
hai!
heeeeiii...!!
hoi!
assalamualaikuumm...!
pagi/malem/siang...!
eh, gile, kmane aje lu?
....
....
etc, dsb, dll. Semua itu mungkin sebagian kecil dari ucapan-ucapan kita sewaktu menyapa teman-teman kita. Macem-macem. Tergantung situasi dan kondisi. Selain itu, tergantung tingkat kedekatan dan jarak waktu pertemuan kita dengan sang teman. Kalau ketemu teman SD atau TK yang udah lama banget gak ketemu, apalagi kalau sang teman itu sangat dekat dengan kita, gak mungkin kan cuma ngomong, "hai...". Pasti dong ada bagian teriak-teriaknya (ini sih gw kali...), peluk-peluknya (kalau sesama jenis!), tepuk-tepuk punggungnya, senyum lebar, mata berbinar-binar, dll, ya kan? :)

Menyapa itu tergolong sangat-sangat-penting-banget dalam pergaulan karena menyapa dapat menjadi semacam 'pertemuan singkat' dengan teman. Meskipun enggak sampai ngobrol panjang lebar, hanya dengan menyapa bisa menjadi ajang mengingat-ngingat kalau kita punya teman si ituh, si inih, si eta, dan si-si lainnya. Bahkan, bisa menjadi penyembuh kalau ada yang bete. Kalau disapa ama orang cakep pasti seneng kan? Akhirnya senyam-senyum sendiri nginget-nginget kalau kita disapa orang cakep, hilang deh betenya. Yah, kalau bete tingkat berat sih, paling enggak berkurang kadar ke-bete-annya. huehehehe...

Kadang-kadang kita suka ragu-ragu untuk menyapa orang. Menunggu disapa duluan atau menunggu dia melihat dulu ke arah kita, baru kita sapa. Keraguan itu kerap datang ketika kita mencoba untuk menyapa teman yang baru kita kenal atau seorang teman yang tidak terlalu dekat juga dengan kita. Wah, gw banget.

Yang ada di pikiran pasti, "emangnya dia masih inget ama gw?" atau "kalau disapa trus dianya diem aja kan gondok...".

Menurut pengalaman gw juga, kadang-kadang ada teman yang gw kenal tapi gw nunggu buat disapa (jangan dicontoh...) tapi dia enggak nyapa malah menatap lurus-rus-rus ke depan. Kalau udah seperti ini, gw mikir, "am i so invisible for you?" atau, "yea..yea..im the invisible girl..."

Lebih baik kalau kita duluan yang menyapa teman kita. Dengan begitu, kita juga belajar untuk menghargai orang. Belajar untuk memulai interaksi terlebih dahulu. Kalau menurut gw, hal ini yang paling susah (kan gw orangnya pemalu... :D). Apalagi dengan orang yang enggak terlalu dekat. Hum..susah banget buat ngomong. Menyapa juga bisa menunjukkan ke-eksistensi-an kita kepada sang teman. Dengan menyapa, sang teman bisa tahu kalau kita ada dan kita adalah teman dia.

Yep, mau bagaimanapun juga, sapalah orang-orang. Baik yang kenal dekat atau enggak. Bisa aja kan kalau orang yang enggak dekat, kita sapa, kita bisa jadi dekat ama dia? ;)

So, let's start with hi! :)

Monday, January 17, 2005

today...

wah..hari pertama dalam liburan yang memiliki kegiatan yang cukup berarti!

melangkahkan kaki menuju kampus buat ngeliat jadwal kuliah, kali aja berubah, sekalian liat jadwal or yang bentrok sama jadwal kuliah. dateng-dateng ke gedung tpb, jadwal kuliah tidak berubah. lalu menuju gedung mkor buat ngeliat jadwal or. ternyata yang ditempel masih jadwal yang lama.

"bu, jadwal barunya udah ada belum?"
"di gedung tpb. jadwal yang bentrok kan? di gedung tpb..."

wew, kudu balik lagi. sedikit merasa bete. liat papan pengumuman yang banyak kertas dan enggak kebaca--gara-gara gw gak pake kacamata dan gw terlalu males (atau terlalu gengsi? knp gw harus gengsi segala? gw kan sendirian) buat ngambil kacamata dari tas-- akhirnya dengan sedikit menyipit-nyipitkan mata dan jarak pandangan 15 cm, mencari-cari kertas pengumuman or yang ternyata belum ada. wiiiiii.....

menuju tujuan berikutnya, Gramedia. pas gw mau nyebrang dari BIP ke Gramedia, gw melihat perubahan yang cukup signifikan. enggak ada kakilima dan banyak polisi! hiii...mau nyebrang tapi ragu-ragu. apa naik jembatan penyebrangan ya? abis banyak pulisi...tapi gw liat ada ibu-ibu nyebrang di jalan, ya suw, gw ikutin aja. taunya pas gw udah di tengah jalan, pulisinya idupin TOA:

"untuk penyebrang jalan, harap gunakan jembatan penyebrangan..."

aduh! serasa khusus buat gw! tadi pas ibu-ibunya nyebrang gak ada yang kayak gitu, kenapa pas gw nyebrang ada??

"aduuuhh tanggung nih, udah di tengah jalaaaann..." kata gw walaupun pulisinya kaga denger...

melenggang menuju Gramedia--yang seingat gw sejak masuk kuliah enggak pernah gw menginjakkan kaki gw disana--begitu banyak buku-buku baru!!! langsung mencari sasaran utama, diidam-idamkan sejak dua hari yang lalu, Petir! hwahahahaha...(kenapa juga gw harus ketawa?) tapi gw terhenyak juga liat harganya. ah, biarin, gw pengen baca! gw butuh hiburaaannn!!

abis gitu, liat-liat--cuma liat2--buku pascal (prikitiiww...) dan survey juga sih--eh, nemu buku yang dikarang sama dosen IF, dasar gila...--tapi malah bingung, yang bagus yang mana ya?

naik ke lantai atas, liat-liat, kali aja udah ada komik yang baru--gw ngikutin conan ma kungfuboy :P--tapi ternyata sodara-sodara, gw nemuin buku yang gw kira engga bakalan ada! judulnya, Dilatasi Memori karangan Ari Nur. WAAAA...(gw histeris dalam hati) karena novel ini adalah lanjutan dari Diorama Sepasang AlBanna! WAAAAA....(gw teriak lagi..dalam hati) sebuah novel yang pernah bikin heboh semasa gw kelas 2 SMA--kesannya kelas 2 SMA udah lama banget :P--cukup mempengaruhi gw, soalnya nama pemeran utamanya sama ama gw hehehe...

senyum-senyum sendiri gw berjalan ke arah kasir. semeter dari kasir, gw berhenti. ragu-ragu. beli dua novel dalam satu hari. hal yang jarang gw lakuin soalnya terkesan boros! tapi takutnya pengalaman dulu terulang lagi. gw pernah tunda-tunda beli novel. pas pengen beli, dicari-cari ke semua toko buku di bandung yang gw temuin, novel itu enggak ada. mau contoh? Akira sama Cahaya di Kalbuku. eh, dulu dicari enggak ada, sekarang malah stoknya banyak. hew...

abis bayar, udah kebayang kalau ibu gw nanya dan gw nyiapin jawabannya...

"darimana kamu?"
"dari kampus...ama Gramedia."
"hmm...pasti beli sesuatu tuuh..."
"hehehehe...."

atau pertanyaan lain,

"kenapa duitnya abis? kemana duit yang kemaren?"
"beli buku..."
"kok gak bilang mau beli buku??"
"lho..ibu gak nanya..." hehehehe...

pertanyaan lain,

"kenapa kamu beli buku itu? kenapa kamu gak beli buku kuliah kek..."
wew, liburan gw bisa rusak kalau ditanya begituan...
kalau ditanya gitu, gw bakal jawab panjaaaaaang banget:
"ibu, ibu tau gak, kalau udah suka, ya kepengennya beli dong. kayak ibu beli sendal-sendal itu, beli baju-baju itu. kalau udah suka, ya pengen kan? kepikiran terus kan? atau kayak bapak. beli komputer, komponen-komponennya. ibu tau kan kalo bapak udah ngeliat barang bagus? berseri-seri dan pasti pengennya beli! liat aja rumah ini udah kayak labdas! itu namanya kesukaan. dan kesukaan saya adalah buku :) "

setelah gw menyiapkan jawaban ini, gw baru sadar. ternyata, gw suka banget dengan buku (baca:novel). karena buku bisa mengisi waktu-waktu luang gw, bisa membuat gw enggak harus bengong seharian atau mantengin komputer seharian. karena buku bisa menjadi pembunuh waktu yang sangat efektif! dan buku bisa membuat dada gw bergolak karena konfliknya, bisa membuat gw ketawa-ketawa kayak orang gila bahkan bisa membuat gw berlinang airmata. buku benar-benar hiburan buat gw.

abis beli buku, gw beli barang-barang keperluan lain. such as: looseleaf, plastik dokumen--gw ga tau nama pastinya apa, pokona mah nu eta we lah--sama penggaris! enggak nyangka, udah kuliah gini masih harus beli penggaris juga :P. perjalanan gw enggak sampai situ, gw jalan ke BEC, mau ngecek saldo pake atm. tapi, apa mau dikata, sepotong kalimat mengagetkan muncul di layar,

Maaf, kartu Anda sudah tidak bisa dipakai lagi

whaaaaatttt? wat hepen tu mai kard? oh nooooo...

pulang--tidak memikirkan apa yang terjadi dengan kartu gw--cuma satu, dua ding, yang pengen dilakukan. makan (!) dan baca Petir. Aih, aih..ternyata enggak salah gw beli buku itu. Kocak abis! Emang beda ya ama dua buku yang sebelumnya. Yang satu ini bener-bener mengocok perut dan gw ternyata bisa melahapnya dalam waktu satu hari! wow! sungguh kecepatan membaca gw meningkat! (gr! bisa aja karena ketebalan bukunya sebenarnya tidak setebal itu. apalagi banyak spasinya. ah, whateverlah...)

kekocakan--atau kekocakkan?-- buku itu mampu membuat gw enggan melepasnya sebelum gw selesai baca. selesai keping kedua, gw justru merasa sedih. kenapa? karena gw masih ingin menikmati kelucuan cerita Elektra. gw masih ingin dihibur. *noooo, Elektraaa...dont leave meeee...jangan tinggalkan aku di dunia nyata yang menyesakkan iniiii....* tapi baca keping ketiganya, surprise, surprise! ternyata Elektra masih ada disana walaupun sebentar :)

fiuh...what a day! sebenarnya masih ada yang ingin diceritakan tapi biar gw nulis di tempat lain aja :)

diliat-liat, entry ini panjang juga ya? masuk MURI bisa ga? Pak...Paaak...Pak Jaya Supranaa...entry saya bisa masuk MURI gak Paaak??...hehehe..ga penting deh Ran...;P

Friday, January 14, 2005

it's holiday time...

hari pertama liburan, bener-bener diisi dengan hal-hal ga penting.
browsing hal-hal ga penting. tidur-tidur ga penting. ini paling parah.

penyakit liburan kan gitu. kalo lagi sibuk, udah dipikirin kalo liburan mau ngerjain ini, ngerjain itu, ngerjain inu, ngerjain iti. tapi, pas liburan udah dateng, malah santai-santai. mikirnya, kan nanti juga bisa dikerjain, santai aja dulu. phew...

waktu, waktu. belum bisa dihargai sebagaimana mestinya. kadang-kadang dibiarkan lewat begitu saja padahal bisa digunakan untuk melakukan sesuatu yang rada-rada useful dikit. kita juga kadang-kadang ga nyadar. tau-tau liburannya udah selesai dan kita belum ngerjain semua yang ingin kita kerjain. standar banget ya?

semua itu bisa diakalin dengan bikin list tentang apa aja yang ingin kita kerjain. berguna juga, lho. jadi kita punya target selama liburan kita mau ngapain aja dan jangan sampai buang-buang waktu. jangan sampai seharian kita bengong karena kita ga tau mau ngapain. wih, rugi berat. bisa jadi di kemudian hari kita malah ga ada waktu sama sekali atau..dipanggil olehNya. bisa jadi kan? who knows? :)

ok then, let's start the list! but i wont write it here..c'est secret..hehehehe...

Tuesday, January 11, 2005

movie review: kung fu hustle!

Salah satu film incaran anak-anak muda untuk melepas stress setelah uas! hahaha...

Film ini layak untuk ditonton jika ingin mencari hiburan. Kocak abis!
Cerita tentang master-master kung fu yang sudah 'pensiun' tapi mereka 'bangkit kembali' karena adanya perseteruan dengan salah satu geng 'mafia'. Mulai dari sini muncul beberapa kejutan yang tidak disangka. Ga usah diceritain detailnya kan? Ga rame dong kalo udah tau ceritanya...hehehe...

Tapi dikasih tau dikit deh, hohoho..baik banget kan gw :P. Ada beberapa bagian yang menurut gw 'ga penting!':
1. Bagian nari-nari pake kapak. Aduh..kocak sih..lucu...tapi apaan coba..ga penting. Toh akhirnya bukan geng kapak yang menang dan yang memainkan peran utama (bocoran dikit :P).
2. Cewe bisu. Ga penting...tempelan doang.

Yang bikin ngeganjel itu, dari awal film, Chow enggak 'diarahkan' muncul sebagai pemeran utama. Pertamanya sih rada kecewa gitu, kok dia engga memainkan peran utama sih padahal kan di posternya cuma ada gambar dia doang. Tapi dia malah muncul di akhir, yang gw rasa kurang keterangan dan kurang jelas kenapa pada akhir film tiba-tiba dia memainkan peran yang sangat menentukan.

Kayak yang udah gw baca review-nya di salah satu majalah terbitan ibukota, film ini nonsense. Gak masuk akal sama sekali. Ada beberapa adegan yang terlalu hiperbolis dan, tentu saja, ga penting. Tapi, namanya juga film.

Ah! Adegan paling kocak menurut gw pas adegan ngelempar pisau buat usaha pembunuhan. Kocak abis! :D Kalau diinget-inget, masih ketawa..hwahahaha...nonton sendiri deh.

Monday, January 10, 2005

mwehehehe...

hohoho...nyu leot neehh...
dapet dari linkware mbak YNa (thx ya mbak leotnya ^^ ) dengan sedikit (cukup banyak ding) modifikasi. Walaupun rada-rada norax hasilnya tapi tetep lucu (menurut gw tentunya ;P)...mwahahahaha...(maap lagi gila, abis ujian soalnya :D)

Aneh ya...
Beberapa bulan yang lalu (tahun lalu pastinya), gw ga tau apa-apa tentang layout (html, css, javascript-urgh!). Dulu aja pertama kali, bikin shoutbox di bawah blog. Gak termasuk di body-nya...hihihi...
Tapi sekarang malah udah ganti layout dua kali. Hm..life is so unpredictable, right? :)

Sunday, January 09, 2005

Saturday, January 08, 2005

idealis katanya...

Menjelang ujian kalkulus...
....
Gw: Eh, turunan ax apaan sih?
Tmn: ax ln a
Gw: Nah, itu tuh dapet darimana sih?
Tmn: Ga tau. Udah deh apalin aja. Ga usah terlalu idealis...
Gw: Ha?
....
Idealis? Orang yang ingin tahu asal mula sesuatu dibilang idealis?
Memangnya idealis itu apa?
Idealis menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia adalah:
1. orang yang bercita-cita tinggi
2. pengikut aliran idealisme, idealisme: hidup atau berusaha hidup menurut cita-cita, menurut patokan yang dianggap sempurna
(Lho? Kok rada gak nyambung ya?)

Back to the topic, gw rada bingung dibilang idealis. Kenapa yang seperti itu dibilang idealis?
Mencari tahu itu idealis?
Apa kita harus apalin semuanya tanpa tahu asal mulanya?
Ilmu itu harus dimengerti, bukan diapalin.<-- idealis ya?
Ilmu itu lebih mudah diingat kalau kita mengerti.
Okelah, mungkin ada beberapa hal (kebanyakan hal) yang tidak kita mengerti dan kita terpaksa untuk menelannya bulat-bulat.
Tapi untuk sebuah turunan ax?

Thursday, January 06, 2005

job?

Tadi siang gw terlibat percakapan yang cukup membingungkan dan mengagetkan. Heuheuheu...Waktu itu tiba-tiba gw dan dua org temen gw (inisial U dan M) membicarakan ttg gelar kita kalau udah lulus nanti. Bakalan ada 'S.T.' di blakang nama kita, alias jadi Sarjana Teknik. Amiin =). Tau-tau merambat ke kerjaan kita nantinya...
...
U: Jadi, sebenarnya kalau informatika kerjanya dimana sih?
Gw: Ya..dimana-mana juga bisa kali. Semuanya kan udah ber-IT-IT ria. Di bank juga bisa.
U: Oh, iya ya. Tapi kok kayaknya orang informatika tuh gak kedengeran ya?
Gw: Huh? Iya ya..
U: Iya kan? Coba bapak mu kerja di bagian apa?
Gw: Riset dan Teknologi Informasi
U: Emang tadinya dari jurusan apa?
Gw: Elektro
U: Elektro? Elektro ITB?
Gw: Iya
U: Tuh kaaann...yang megang teknologi informasinya aja orang elektro! Trus orang informatikanya manaaa?
Gw: Ah..tapi bapak ku bilang ada juga kok org informatika. Yang bikin-bikin kerjaannya gitu. Lagian kan waktu itu bapak ku emang sekolah di t****m gitulah...
U: Ohh..
Gw: Eh, tapi kayaknya yang kerjanya itu orang informatika tapi yang jadi bosnya itu dari jurusan lain. Ya gak sih?
(U, Gw, dan M terdiam)
M: Huh? Masa sih? Iya ya?
U: AAAAA...trus kita gak bisa jadi bos dooonngg...AAAAA..
(Gw dan M ketawa-ketawa)
M: Ih, nanti anak PN jadi bos kita...Ihh..nyesel...
(Gw ketawa)
U: AAAAA...gak mau! Gak mau! Ih, kok baru nyadar gini sih...Nyesel dong masuk IF...
(Gw masih ketawa..hehehe)
M: Iya, ya..kok baru nyadar...
U: Ah, pengen cari perusahaan yang ngasih gaji gede...
Gw: Itu sih ke perusahaan swasta aja. Coba, kakak gw aja baru setahun kerja jadi akuntan di ** (salah satu perusahaan swasta di Jakarta) gajinya berapa coba? Empat juta! Gila gak sih...
U: Ih, iya ya? Emang jadi apaan sih? Auditor gitu ya?
Gw: He-eh
U: Trus..trus itu kakak yang cewe? Kalau yang cowok?
Gw: Udah berhenti kerja dia. Mau sekolah lagi. Informatika juga. Dasar. Mana dia ngomong gini lagi, "Ayo, Ran, balapan..." Idih...
U: Eh, emg tadinya kerja dimana?
Gw: Di konsultan IT gitu deh...Padahal tadinya dia dari mesin..gila kan..
U: Aaaahh! Dari mesin! Megang IT juga! Gilaaa...
M: Emang mesin apa? Mesin ITB?
Gw: Bukan. 'IT'-nya sih bener. Tapi belakangnya, 'nas'. Alias Itenas.
U: Ah..gila nih..gila!!!
Gw: Yaaa abis lagian kan kalo IT itu kan bisa belajar sendiri. Buku-buku kan banyak..
M: He-eh, bener...Tapi kan kata dosen wali kita, itu kan 'kerak'nya doang...
U: Ah, tapi orang kan mana tau itu keraknya apa bukan! Aduh..kerja dimana dong? Di luar aja kali ya. Biar gajinya gede. Oh! Di pertamina!
Gw: Hmm..iya tuh..pertamina..Ah, lagian kalo proyek-proyek IT sih emang dapetnya gede lagi...
U: Nanti kamu mau kerja dimana, Laf?
Gw: Mmmm...rencananya sih kalo gw belum nikah (hehehe), gw mau kerja. Tapi kalo udah nikah, yaahh..jadi freelance kali.
U: Ih, emang jadi freelance gajinya gede ya?
Gw: Ah, gw sih gaji gak usah gede2 amat. Yang penting cukup untuk memenuhi kehidupan. Hehehe...
....
Seinget gw, pembicaraan ttg pekerjaan sampai disitu.
Jadi, apa iya sih kayak gitu?
Enggak kan?
Informatika enggak sedangkal itu gw rasa.