Saturday, July 16, 2005

yang lebih baik

ipk itu topik sensitif.

ipk gw semester ini jelek banget. sedih? iya. kecewa? jelas. nyesel? engga juga.

katanya, it means nothing.

buat gw, itu ga sepenuhnya bener sih. ip penting tapi bukan segalanya.
tapi buat ortu gw, jelas salah besar. it means a thing. perhaps, it means everything. sampai sekarang, ortu gw belum tau. biar aja cari tau sendiri, sebelumnya juga gitu kok.

pertama tau dapet ipk jelek, sedih lah. tapi inget temen gw pernah bilang,
"ngapain sedih, buang-buang energi. mau diapain juga, kaga bakalan berubah. mendingan tetap ceria!"
saat itu bukan gw yg lagi sedih tapi dia. seneng ya punya temen kyk gitu? :)

kalo kayak gini, jadi inget kejadian dulu banget. waktu itu, gw lagi jalan-jalan bareng ibu. nemu baju, pengen. dicoba, ga ada yang pas. coba M, kekecilan. coba L, kegedean. susah kalo punya badan tanggung! akhirnya ga jadi deh padahal pengen banget. rada bete tapi berusaha untuk tidak terlalu diperlihatkan. jalan-jalannya dilanjutin. eh, tiba-tiba, nemu tas bagus, diskon 70% pula! tujuhpuluh persen! langsung diembat lah! *dasar wanita! :P*

sejak itu, kalo engga dapet sesuatu, mikirnya, "masih ada yang lain, yang lebih baik."

iya, lebih baik. ipk bagus semester ini engga lebih baik dari apa yang bakal gw dapet nanti.

Wednesday, July 06, 2005

f4&MG!

hehehehe...
jadul banget nih...

tadi abis nonton MG II *haha!* jadi inget dulu.
f4 itu berjasa banget lho buat gw.
knp?
karena f4 bisa mendamaikan gw dan kakak cewe gw setelah 'perang dingin' kira-kira...yah..7 bulan gitu deh :p

jadi begini ceritanya...

gw dan kakak gw terlibat 'perang dingin' yang berkepanjangan. penyebabnya...ga usah dikasih tau lah..terlalu memalukan. hehehehe. pokoknya masa-masa perang dingin itu dia ga pengen liat muka gw. kl ngomong ketus banget. ga pernah ngegangguin *ini yang paling menguntungkan*. ga pernah nganterin ke sekolah *ini yang paling merugikan :P*.

semuanya itu berakhir setelah kakak gw tau kl gw suka MG juga.

gw masih inget banget, hari senin sore, kakak gw dateng kamar, ngomong sambil lalu,
"saya ada vcd ke-6, kl mau nonton, sok aja"
abis gitu dia pergi.

abis gitu,
gw ketawa-ketawa sendiri. hihihihihihi...

semuanya 'lumer' karena MG.

setelah itu, kami berburu MG bareng :D. udah bagi-bagi tugas, gw yang beli tabloid, dia yang beli majalah. setiap ada berita-berita f4 di tv, gw bagian yang ngerekam di video. dia yang kebagian minjem2 vcd f4. hahahaha...

tapi, kakak gw itu lebih gila dari gw.

di lemari pakaiannya, kalo dibuka kedua pintunya, penuh dengan poster-poster f4. gw sih ga gitu-gitu amat. ga ada satu pun poster yang pernah tertempel di dinding kamar gw. gw ga pernah tergila-gila banget ama sesuatu, ga pernah niat ngumpulin barang-barang yang berhubungan dengan sesuatu yang gw suka. abis sayang, kalo udah ga suka lagi, mau dikemanain barang-barangnya?

pernah kakak gw manggil gw dari kamarnya.
"raanniiiiiiiiii...sini bentaaaaarrrr!!"
"apaaaannnn?"
"sini duluuuu..."
trus gw masuk ke kamarnya.
"apaan sih?"
"coba..kamu tidur disini."
gw tidur di tempat tidurnya.
tau-tau...
gw liat di langit-langit..
ada poster f4!
ya ampun...gw langsung ketawa! kakak gw diketawain malah nanya,
"gimana ran? jerry-nya pas di mata kamu ga?"
gw ketawa makin kenceng.
"ngapaaiin sih ada poster di atas sanaa?"
"ya kan, sebelum tidur bisa ngeliat jerry dulu,"
gw ketawa lagi.
ampun deh...

kakak gw itu juga suka ikutan kuis tabloid gitu dan pernah menang. tiba-tiba ke rumah ada paket gede. pas dibuka, isinya pernak-pernik f4. mulai dari baju, photo album, handband, apaan lagi gw juga lupa. dia juga punya jam meja f4. ck..ck..ck..

itu belum seberapa, ada juga sih dampak positifnya. dia jadi les bahasa mandarin.
"ngapain sih les mandarin?"
"ya kan nanti kalo ketemu jadi bisa ngobrol ama jerry dan vic, ga cuma vanness ama ken doang," *diantara mereka berempat, yang bisa b.ing cuma vanness ama ken*
gw bengong.

itu cuma sebagian kecil peristiwa yang terjadi antara kakak gw dan gw :). tapi ini yang paling berkesan, soalnya kalo diinget-inget, lucu banget. hwahahahaha...

Friday, July 01, 2005

bunuh!

sampai hari ini, gw udah nonton saw, baca detective school q, baca monster, dan kemaren nonton candyman. semuanya punya kesamaan, ceritanya tentang pembunuhan.

gara-gara nonton saw, waktu di dufan dan nyoba istana boneka, ngelewatin terowongannya kadang-kadang di pikiran gw terlintas...
gimana kalo di air ini tiba-tiba ada darah tergenang?
atau mayat mengapung?
gimana kalo disela-sela boneka itu ada darah berceceran?
atau mayat tergeletak?
atau pembunuh yang berkeliaran?

hahaha...

abis gitu, baca detective school q, kasus pembunuhannya, mayat kepotong dua. duh. diliatin jelas lagi mayatnya. duh duh.

tapi itu belum seberapa dibandingkan monster. baca monster itu, istilahnya, nahan napas. selesai satu buku, baru lega..hhhh...
ceritanya bener-bener suram, apalagi ditunjang komik yang item-putih *ya iyalah*, dan menurut gw, gambar orang-orangnya mengerikan! garis-garis wajah yang begitu detail. ga cuma ngeri liat mayatnya tapi liat tokohnya aja udah ngeri.

tapi seru!!!

walaupun ceritanya belibet; terlalu banyak tokoh, gw aja ga hapal semua; terlalu diulur-ulur *apa gw nya aja yg gemes ya?* tapi kesemuanya itu tetap ke satu titik. yang baca pun bener-bener dibikin penasaran.

selesai baca, gw bukannya lega tapi sedih.

karena gw ga bakalan lagi merasakan ketegangan-ketegangan cerita dan rasa penasaran yang bikin pengen baca lagi, lagi, dan lagi :(

ya,ya,ya.
every story has an end.

baca cerita pembunuhan ini jadi inget, waktu sma gw pernah ikutan lomba. kelas gw disuruh bikin makalah gitu, trus dibagi-bagi kelompok yang bakal mempresentasikan point-point dari makalah itu. judul makalahnya tentang narkoba gitu deh.

selesai presentasi, ditanya ama jurinya.

"apa kamu setuju dengan hukuman mati bagi pengedar narkoba?"

kelompok gw dengan suara bulat, "ya, kami setuju dengan hukuman mati bagi pengedar narkoba".

kalo sekarang gw pikir-pikir lagi,
bukannya hukuman mati itu sama aja dengan pembunuhan?
siapa gw sampai-sampai bisa menentukan hukuman bagi seseorang?
siapa gw sampai-sampai bisa mengambil nyawa orang lain?
bukankah yang berhak dengan itu semua hanya sang pemilik dari semua ini?
siapa gw?

semua orang ingin hidup

tak ada seorang pun yang ingin mati