Tuesday, May 30, 2006

proudly presents



hmmmm...what can i say? :)

oh! one thing for sure, prepare your money!!! :D

eh? kenapa? kenapa? gambarnya ga jelas?
tenang..ada yang lebih besar lagi :D

read the history here.

oiya, ampir lupa...
makasih buat mbak sa, mbak donna dan mas benny yang udah nawarin kesempatan ini, yang udah ngurusin semuanya.

and what they say about this book...

Indra Bruggman - Bintang Sinetron - "Banyak cara jadi remaja yang lebih oke. Salah satunya lewat buku yang ringan namun sarat makna ini"

Elly Risman S.Psi - Psikolog anak dan remaja. Direktur yayasan kita dan buah hati - "Buku ini bisa jadi panduan agar orangtua dapat menghindari terjadinya bongkahan keras di hati remaja. Sehingga iklim psikologis rumah jadi lebih nyaman, serta mengetatkan jalinan kasih antara remaja dan orangtuanya."

Icha Rahmanti - penulis Cintapuccino dan Beauty Case - "manis, menyentuh, dan inspiratif ... untuk semakin mengerti bahwa dari sesuatu yang berbeda bisa saling melengkapi dengan indahnya. Seindah cinta orangtua dengan anak-anak mereka yang (konon) tanpa syarat."

Primadonna Angela - Penulis Jangan Berkedip! - "Menyentuh hati ... Sungguh, membaca buku ini membuat saya lebih menghargai apa yang saya miliki!"

K. Atmojo - Editor dan publisher Majalah Cerita Kita - "Buku ini memberi banyak contoh bagaimana konflik remaja dan orangtua bisa terjadi. perbedaan bisa menimbulkan riak-riak pertengkaran remaja dan orangtuanya."

Luna TR. - Penulis trilogy Sweet Angel - "Wajib dibaca para remaja untuk menghadapi keinginan orang tua yang kadang-kadang nggak sesuai dengan hati nurani kita. Apalagi ini berdasarkan kisah nyata."

buat temen-temen yang lain, ayooo kita sukseskan buku kitaaa!! yippiee...\(^^)/

home

Monday, May 29, 2006

beautiful

eh...pa kabar?
baik :)
masih sendiri aja?
hahahahaha...emangnya mau ama siapa lagi?
emang ga ada yang mau?
ada ;D hahahahaha...

huwaaaa....siapa tuuuhh? kok ga cerita-cerita! curaang...
hehehe...ada deh...
trus, gimana?
ya ga gimana-gimana.
jadi?
tolak dong.
kok pake 'dong'?
kenapa yaaa...hihihihihi...
eh, yang bener! kok ditolak sih?
mmm...soalnya menurut gw, cowo yang cuma bisa sampe *level nembak buat jadi pacar* itu ga gentle!
lho? kenapa?
kalo dia emang suka ama gw, lamar dooong. that's how a gentleman treats a woman. cuma nembak doang? ah, ga level :P
idih..mikirnya udah ke sana...
lho? kenapa? coba ya, kalo lo suka ama cewe, lo lamar dia, she will be completely yours forever. live happily ever after.
caelaah...hehhehehehe...

can you imagine how beautiful is that?


home

Thursday, May 25, 2006

bigger than that

suatu hari...
di kala kita duduk di tepi pantai...

lho? kok malah nulis ini!

suatu hari...
temen: "duh, udah lama ga belajar nih! bawaannya ngantuk terus..."
myself: "ya gapapa kali..."
temen: "tapi kan ga enak kalo ga belajar..."

waow! hebat sekali temanku yang satu ini! ngerasa ga enak (lebih tepatnya, kalo diliat dari ekspresi sih, dia panik) kalo ga belajar. padahal ujian juga masih lama (waktu itu). ngeliat temenku yang seperti itu, aku jadi inget masa-masa smp. masa-masa terburuk...

dulu, aku SO (study-oriented) banget. belajar, belajar, dan belajar. sebenernya ga salah kok kalo kayak gitu. cuma, ke-SO-an ini lama-lama mempengaruhi aku. yang dipikirin tuh nilai, nilai, nilai. aku inget banget, pernah tuh waktu masa ulangan umum, aku nangis-nangis sendirian di kamar. stress.

masih dalam inget juga, setiap malam sebelum hari pertama masuk sekolah sesudah libur, aku ga bisa tidur. mikirin mulai besok kembali ke rutinitas lagi. sekolah, les, rumah, belajar. sekolah, les, rumah, belajar.

::sigh::

sampai suatu kali, aku bener-bener stress. aku cape ama semuanya. aku cape. cape. c-a-p-e. saat itu, dalam pikiranku terlintas, "ngapain sih aku idup kalo cuma gini-gini doang?"

tenang, aku ga sampai mencoba bunuh diri kok.

sewaktu sma, aku baru tahu jawaban dari apa yang terlintas dalam pikiranku itu.

belajar tuh cuma salah satu dari apa yang bisa aku lakuin di kehidupanku. tujuan aku hidup bukan cuma belajar doang. ada tujuan yang lebih besar dari itu.

sejak saat itu, hidupku terasa lebih ringan :)

home

Monday, May 22, 2006

lagu perjuangan

ok everybody...

be prepare...

now, im proudly presents...

song for this two weeks...!

kadang ku takut dan gugup
dan ku merasa oo tak sanggup
melihat tantangan di sekitarku
aku merasa tak mampu

** namun ku tak mau menyerah
aku tak ingin berputus asa

dengan gagah brani
aku melangkah

dan berkata aku bisa!

aku..biiisaa..aku pasti bisa
ku harus terus berusaha
bila ku gagal
itu tak mengapa
setidaknya ku tlah mencoba

aku bisa, aku pasti bisa
ku tak mau berputus asa
coba terus coba
sampai ku bisa

AKU PASTI BISAAAAAA!

back to **
(AFI Junior)

terima kasih buat yang udah nyemangatin :)

home

Saturday, May 13, 2006

apa ya judulnya?

ada kalanya kita berusaha menutupi kesalahan yang dibuat. Padahal, kalo kesalahan diungkapkan kan lebih baik.

inget kejadian waktu masih kecil. bukan kesalahan sih sebenernya...

kakiku pernah kejepit pintu. salah satu kuku kaki menghitam gitu deh, biasa, darah beku.

suatu pagi, waktu bangun, aku menemukan kuku kakiku yang malang itu hampir terlepas dari kaki.

oh, tidaak! gimana ini? gimana ini? gimana iniiiii???? kalo ga ada kukunya, gimana nasib kakiku? kalo ga tumbuh lagi gimanaaa? kalo ketauan ibu gimanaaa??
*kehebohan dan kepanikan dalam silent mode karena takut ketauan*

tiba-tiba...
TRING! mendapatkan ide cemerlang!

tau ide cemerlangnya? selotip. ya, selotip. selotip bening tepatnya.
aku pake selotip supaya kuku kakiku yang malang itu tetap pada tempatnya. aku 'balut' kuku kakiku yang malang itu. huhuhu...berharap dia akan 'menempel' kembali.

tapi itu tidak bertahan lama...

waktu main-main ama kakak, tiba-tiba kakakku sadar ada sesuatu yang salah dengan kakiku. dengan mudahnya, kuku kakiku yang malang dan berbalut selotip itu dicabut dari kakiku...

AAAAAAAA!!!!

itu bukan teriak kesakitan tapi teriak panik!

aku: "kenapa dicabuuttt?"
kakak: "ibuuuu...kuku si Rani copoot..."
ibu: "haah? ooh..ya ga pa-pa..nanti kan tumbuh lagi."
aku: "eh?"

lho? bakalan tumbuh lagi ya?

kalo ngomong dari tadi kan ga harus panik-panikan segala...
home