Monday, March 24, 2008

Mari diisi... :)

Dear all,

Ada waktu luang?
Bingung mau ngapain?
Ingin membantu orang lain?

Ada kuesioner yg bisa diisi di sini
Kuesioner ini dibuat untuk lomba mengenai wimax yg kami ikuti.
Kuesioner akan ditutup tanggal 30 Maret 2008.

Mohon bantuan temen2 utk mengisinya,,,
Terima kasih.. ^_^

Wednesday, March 19, 2008

cerita klepon

beberapa waktu lalu, saya tiba-tiba pengen klepon. entah mengapa. saking pengennya, sampai dipasang di status Y!M. beberapa teman menganjurkan beli aja kleponnya. susah amat. iya, emang gampang tapi kan susah nyari penjual kue yang punya delivery service :P

tak disangka, ada teman yang berbaik hati mengirimkan klepon. iya, mengirimkan gambar klepon lewat email. makasih ya :))

di hari-hari pengen klepon itu, saya sampai mimpi nyari-nyari klepon. jadi ceritanya saya pergi ke tempat yang mirip-mirip ITC dan masuk ke salah satu toko.

"mbak, ada klepon ga?"
perkiraan sih ga ada.
"oh ada..."
hohoho...senang. tapi pas diliat, kleponnya aneh...masa klepon warna coklat...ga jadi beli...

di kenyataannya, saya nyari klepon kok. saya nyari ke
kantin mesjid deket kampus, rasanya saya pernah liat klepon di sana. tapi waktu saya ke sana...ga ada. berhalusinasi tampaknya :(

sudahlah. lupakan saja klepon.

nah..dua minggu kemarin, saya nganterin sepupu ke stasiun. dateng jam 10.10, dapet tiket jam 10.30. seperti biasa, orang yang dari bandung harus bawa oleh-oleh dong, tak terkecuali sepupu saya ini. akhirnya dalam +-20 menit, saya harus anter sepupu beli oleh-oleh di toko kue yang cukup terkenal di deket stasiun.

udah kebayang...hari sabtu pasti rame. dan iya, rame. beli kue aja harus ngantri. sambil nunggu ngantri, saya liat-liat kue yang lain. dan ada klepon! horeeee...tiba-tiba keinginan makan klepon dateng lagi. it's right in front of my eyes! saya nyari mbak-mbak yang bisa ambil kuenya tapi semua mbak-mbaknya sibuk ngelayanin pelanggan lain.

aduh duh mbak...kleponnya mbak...klepoooooon...

ratapan saya harus dihentikan karena sepupu udah manggil-manggil. bisa ketinggalan kereta kalo ga cepet-cepet.

ya sudah...sampai jumpa lagi klepon...

setelah itu, saya ga mikirin klepon lagi.

naaaah...selasa kemarin, saya bertugas nganterin sepupu lagi ke stasiun.

inget stasiun -> inget toko kue -> inget klepon.

berhubung bukan hari libur, tentunya ga bakalan banyak orang. kereta sepupu saya juga masih lama datengnya. akhirnya saya ngajak sepupu ke toko kue deket stasiun itu.

sudah terbayang...kenyalnya..manisnya...hmmmmm....

sampai di toko...sepiiii...

"ada klepon ga mbak?"
"ooooh...habis..."

T_T

home

Sunday, March 16, 2008

another shoes story

Sabtu pagi, saya ngobrol sama ibu. Ibu nyuruh saya beli sepatu soalnya lagi ada diskonan di BSM a.k.a Bandung Super Mall. Bagus deh disuruh beli sepatu. Sepatu hitam saya udah hancur. Bolong lah, solnya udah tipis lah, kulitnya udah ngelupas lah…huhuhu…

Lumayan kan buat persiapan seminar (tugas akhir) yang entah kapan. Kalo hujan aja harus sedia payung, berarti kalo seminar harus sedia sepatu doooong…huehuehuehuehue…

“perginya jangan hari ini, malam minggu pasti rame. Besok aja, pagi, jadi ga macet dan parkiran juga masih kosong..”
“ya..ya..”
“duitnya ada kan?”
“ada..ada..”

Yeeeeaaay…perburuan dimulaaaaaaii…

Minggu pagi, kira-kira jam setengah sebelas udah nyampe bsm. Muter-muter dulu nyari ATM, taunya ga bisa ngambil duit, entah mengapa. Ya sudah, bayar pake debit aja. Lanjut masuk ke TKP alias tempat kejadian perburuan. Gilaa...banyak banget sepatunya. Pusing ngeliat dan milihnya. As always, saya orangnya pilih-pilih. Abis puter-puter satu-dua kali, dari sekian buanyak sepatu, cuma beberapa yang kecantol di hati. Sedihnya, ga satu pun saya beli. Ada yang terlalu keras. Ada yang modelnya bagus, ga ada warna hitam. Ada yang warnanya hitam, ga ada ukuran yang pas sama kaki. Ada yang model bagus dan warna hitam tapi mahalnya ga ketulungan. I cant spend money that much for a pair of shoes. Just kill me.

Yang menarik, ada sepatu-sepatu yang labelnya tuh ga diskon tapi ditulisnya harga mulai dari sekian sampai sekian. Saya pikir, mungkin kan kalo itu boongan? Jadi, harga sepatu itu emang aslinya sekian sampai sekian. Tapi karena dipajangnya di daerah yang lagi diskon, pikiran kita jadi kebawa-bawa kalo sepatu itu diskonan juga. Bisa aja kan? maaf, saya tidak mau tertipu :P

Karena ga dapet, saya cari TKP lain. Hohohoho…TKP yang dipilih adalah IP a.k.a Istana Plaza. Ternyata disana lagi sale juga. Hwahahahaha…ga salah deh milih ke sini. Muter-muter liat-liat, ada beberapa yang kecantol. Sayangnya, yang kecantol ga sale :( tapi dicoba juga, soalnya lebih murah daripada yang di bsm. Masih masuk budget lah. Satu sepatu putih dan hitam, beda model. Karena lebih murah malah pengen beli dua! :D

Coba yang satu, warna putih. Ada sih warna hitamnya tapi yang putih terlihat lebih bagus. Suka. Enak dipake. Positif.

Coba yang satu lagi yang beda model, warna hitam. Kok bentuknya aneh ya? Coba-coba, jalan-jalan, puter-puter. Aduh, sakit kakinya.

“ini bakalan melar ga mbak?”
“melar kok kalo sering dipake.”

Coba-coba, jalan-jalan, puter-puter. Duh, kakinya udah di depan banget. Lamaaaaa banget ngeliatin sepatu hitam itu.

“ga jadi deh mbak. Yang putih aja.”

Terima bon, terus liat-liat lagi, ternyata ada satu sepatu hitam yang kelewat diliat. Diskon 50%! Tapi ukurannya ga muat. Huhuhu…Ya sudah, yang putih aja. Waktu bayar dikasir, tiba-tiba seperti ada yang berbicara di kepala.

“Rani! Kenapa kamu jadi beli sepatu yang itu? You don’t need that shoes!”

DOOONG. Aduh, dibayar…

“kamu ga rencana beli sepatu warna putih kaaaan?” suara itu terdengar lagi.

DOONG. DOONG. Aduh! Udah dibayar!!!

Iya ya, kenapa jadi beli sepatu putih? Kan pengennya warna hitam???

Sambil masih memikirkan kenyataan yang sudah terjadi, keluar dari tempat beli sepatu putih itu, mampir ke toko sebelah yang jual sepatu juga. Ternyata eh ternyataaaa…ada sepatu yang modelnya sama tapi beda bahan, harganya lebih murah 20ribuan!!! >_<

aarrrrgghh...why ooh whyyyyyy...langsung buru-buru pulang karena kesel sama diri sendiri.

Selama perjalanan di mobil masih kesel. Gimana kalo seminar ga boleh pake putih? berarti harus cari lagi warna hitam. What was I thinking? What was I thinkiiiiiing? I don’t buy what I need, I buy what I want! And that’s..that’s..not good...Tapi yang warna putih itu lebih cantik dari yang warna hitam…

“buy what you need. Hell with prettier or not. The black one also looks good,” suara tadi terdengar lagi.

Beberapa meter dari rumah saya, saya puter balik. Balik lagi ke IP buat tuker sepatu putih itu dengan warna hitam.

“mbaak…tadi saya beli warna putih, bisa tuker warna hitam ga?”
“oooh, bisa…”

Akhirnya…pulang dengan hati tenang :)

*ga penting mode on*
Waktu keluar dari IP pertama kali, lagi kesel-kesel di mobil, langitnya gelap dan hujan cukup deras.
Waktu keluar dari IP yang kedua kali, langitnya cerah. Hahahaha…seakan mendukung :D

Trus, waktu saya balik lagi ke IP, ada ibu dan anak yang masih coba-coba sepatu. Padahal pas saya coba-coba pertama kali, ibu dan anak itu udah ada, coba-coba sepatu juga. Gila, coba-cobanya lama banget. ternyata ada yang lebih parah dari saya. Hehehehe…
*ga penting mode off*


home


Saturday, March 01, 2008

sama aja

sang ibu: "jadi kapan kamu lulus?"
sang anak: "ya doain aja taun ini..."
sang ibu: "doain kan udah pasti."

***

sang kakek: "inget ya pesan kakek..."
sang cucu: "pesan apaan kek?"
sang kakek: "kamu gimana sih..baru juga dibilangin udah lupa!"
sang cucu: "hehehehe..."
sang kakek: "ya itu..kuliah kamu...selesaikan..penuhi targetnya..."
sang cucu: "iyaaa...doakan saja..."

***

seorang teman: "gimana TAnya? udah ada kabar yang menggembirakan?"
sang teman yang ditanya: "hehehehe...belum...mohon doanya yaaa..."

***

seorang teman lain: "kapan seminar?"
sang teman yang ditanya: "ga tau...ya doakan saja..."

***

terus aja minta doa...kalo GA ADA USAHA ya sama aja bo'oooooooooooong....>_<

home

TFPYMiH

karena malu diledekin terus karena belum selesai-selesai baca The Five People You Meet in Heaven-nya Mitch Albom, hari ini saya menyelesaikan baca buku tersebut. not to be one of my favorite, but it's true that this is a good book. you should get something after reading this book.

"Bahwa tidak ada kejadian yang terjadi secara acak. Bahwa kita semua saling berhubungan. Bahwa kau tidak bisa memisahkan satu kehidupan dari kehidupan lain, sama seperti kau tidak bisa memisahkan embusan udara dari angin."

saya percaya bahwa tiap orang yang saya temui, kenal, yang ada di dalam kehidupan saya, membawa 'misi' memberikan pelajaran pada saya. they exist for a reason. dan semuanya berujung pada keberadaan saya sekarang. saya berkegiatan apa, dimana, bertemu dengan siapa. kenapa terjadi hal begini atau begitu.

mengingatkan saya juga tentang artikel yang pernah saya baca 1-2 tahun yang lalu. cerita tentang seorang anak yang sedang menghabiskan waktu bersama ibunya. sang anak bermain di lantai dan ibunya duduk di kursi sambil menyulam. eh, bener ga ya namanya menyulam? itu lho yang pake bunderan untuk mengikat kainnya, buat pola di kain, trus mengisi pola itu dengan benang-benang..ya anggap saja itu namanya menyulam :P

terus sang anak yang berada di lantai melihat ke atas, ke arah bagian bawah kain sulaman ibunya. dia berpikir/berkata bahwa sulaman itu jelek sekali. awut-awutan, tidak rapi. ibunya tersenyum kemudian mengajak anak itu untuk melihat dari atas, yaitu bagian yang dilihat oleh ibunya. ternyata berbeda dengan yang dilihat dari bawah. sulaman bagian atas lebih bagus dan rapi.

dalam artikel itu, sulaman dianalogikan dengan yang terjadi di kehidupan. mungkin yang kita rasakan pahit-pahitnya, tapi sebenarnya pahit itu untuk membentuk suatu hal yang indah. sekarang kita engga tahu maksud dari pahit itu untuk apa tapi suatu hari nanti kita akan mengerti. semuanya sudah direncanakan.

ya, bahwa semua yang terjadi sudah dirancang sedemikian rupa untuk semua orang, untuk saya.

bahwa semua yang terjadi bukan kebetulan.

bahwa jodoh ga akan ketuker. teteeuuuuuup :))

home